Harus Dibiasakan, Inilah 5 Tips Menjaga Kesehatan Anak Remaja

Anak remaja harus memperhatikan kesehatannya karena masa pubertas membuat fisiknya berubah

9 Januari 2021

Harus Dibiasakan, Inilah 5 Tips Menjaga Kesehatan Anak Remaja
Pexels/nappy

Memasuki usia remaja berarti anak mama memulai masa pubertas. Tubuh mulai mengalami perubahan fisik serta hormon. Sebagai orangtua, sebaiknya paham perubahan yang akan dialami oleh anaknya. Suasana hati juga sudah mulai tidak stabil.

Menghadapi anak yang sudah mulai remaja terkadang memang sulit. Hal ini dikarenakan masa labilnya seorang anak.

Orangtua pun sebaiknya sudah bisa mengerti dan memahami anak yang sudah remaja. Selain itu, Mama juga bisa mengajarkan tentang pentingnya menjaga kesehatan kepada anak di usia remaja.

Kesehatan anak dan remaja tentunya berbeda karena fisik dan hormon yang sudah mulai berubah. Apalagi remaja yang akan mengalami pubertas. Jika laki-laki mengalami mimpi basah dan suaranya akan berubah, maka pada anak perempuan akan terjadi menstruasi setiap bulannya.

Untuk itu Popmama.com telah merangkum beberapa tips menjaga kesehatan anak remaja. Mama bisa memberitahukan dan mengajarkan kepada sang anak yang sudah mulai remaja.

1. Mengonsumsi beraneka ragam makanan

1. Mengonsumsi beraneka ragam makanan
Pixabay/dbreen

Mengonsumsi aneka ragam makanan mempunyai tujuan untuk memenuhi berbagai macam gizi untuk tubuh. Satu makanan saja tidak akan mempu memenuhi gizi yang dibutuhkan untuk tubuh.

Oleh karena itu, makanan adalah salah satu sumber energi. Tubuh membutuhkan karbohidrat yang berasal dari nasi atau kentang. Untuk protein, bisa didapatkan pada lauk pauk seperti ikan, daging, telur, dan lainnya.

Sedangkan mineral dan vitamin bisa didapatkan dari sayur dan buah-buahan. Selain mengandung mineral dan vitamin, sayur dan buah mengandung serat untuk memperlancar pencernaan. Selain memakan beraneka ragam, porsi makanan juga harus tetap disesuaikan dengan kebutuhan gizi.

Editors' Picks

2. Makan secara teratur dan hindari makanan mengandung gula dan lemak tinggi

2. Makan secara teratur hindari makanan mengandung gula lemak tinggi
Travis Yewell on Unsplash

Para remaja harus mulai membiasakan makan dengan teratur dengan porsi yang pas. Selain itu, makanan harus tetap disesuaikan dengan kebutuhan gizi. Dengan makan teratur maka sistem metabolisme tubuh akan stabil dan berat badan akan tetap terjaga.

Berbicara tentang berat badan, remaja tidak disarankan melakukan diet ekstrim. Diet yang dilakukan dengan tidak makan dalam jangka waktu yang lama. Hal ini dilarang karena akan mengacaukan sistem metabolisme tubuh sehingga kesehatan menjadi terganggu.

Untuk itu, jika ingin melakukan diet baiknya dengan mengurangi porsi makan, mengubah cara pengolahan bahan makanan, dan meningkatkan aktivitas fisik.

Selain itu, remaja harus dibiasakan untuk menghindari makanan bergula dan berlemak tinggi. Hal ini bisa menyebabkan obesitas yang akan meningkatkan risiko terkena penyakit jantung, hipertensi, dan diabetes melitus.

3. Mempertahankan berat badan ideal

3. Mempertahankan berat badan ideal
Unsplash/I Yunmai

Mempertahankan berat badan ideal adalah hal yang penting pada masa remaja. Pada umumnya, remaja perempuan ingin memiliki berat badan yang ideal dan pinggang yang ramping. Namun, sering kali menerapkan pola makan yang salah dan berakibat sebaliknya.

Untuk itu, remaja harus dibiasakan menerapkan pola makan yang sehat jika ingin mendapatkan tubuh langsing. Selain itu, dengan menerapkan gizi yang seimbang juga bisa membuat berat badan menjadi ideal.

Para remaja juga harus melakukan pemantauan pada fisiknya. Setiap satu bulan sekali perlu dilakukan pemantauan pada berat badan. Sedangkan untuk tinggi badan bisa melakukan pemantauan selama enam bulan sekali.

Hal ini dilakukan agar para remaja bisa mengetahui perubahan pada dirinya yang berujung baik atau tidak. Jika ternyata tidak adanya perubahan dalam enam bulan maka bisa lebih memperhatikan kebutuhan gizi dan pola makan.

4. Melakukan aktivitas fisik atau olahraga

4. Melakukan aktivitas fisik atau olahraga
Pixabay/fishisdiane

Aktivitas remaja yang padat dan lingkungan sekitar dapat mempengaruhi pola makan dan gaya hidup pada remaja. Saat masa remaja tiba harus sudah memperhatikan kesehatan lewat pola makan dan gaya hidup. Orangtua harus sudah bisa membiasakan anak untuk menerapkan pola makan sehat agar pertumbuhan bisa berkembang secara optimal.

Selain memakan makanan yang bergizi, remaja perlu melakukan latihan fisik minimal 30 menit setiap hari. Olahraga bisa dilakukan seperti lari, jogging, bersepeda, dan lainnya. Di sekolah juga, remaja bisa mengikuti klub atau ektrakulikuler yang berhubungan dengan olahraga. Seperti halnya basket, futsal, voli, bulu tangkis, dan lainnya.

5. Menerapkan pola hidup bersih dan sehat

5. Menerapkan pola hidup bersih sehat
Freepik/senivpetro

Pola hidup bersih dan sehat bisa terhindar dari berbagai macam penyakit. Seseorang yang terinfeksi penyakit seperti diare, tipus, dan hepatitis bisa disembuhkan dengan mengubah pola hidup. Mengubah pola hidup menjadi lebih sehat dan bersih bisa dimulai dari hal kecil.

Seperti mencuci tangan sebelum dan susudah makan. Hal ini dilakukan agar terhindar dari bakteri yang menyebabkan diare atau tipus. Selain itu, menjaga kebersihan makanan dengan menutup dengan rapat dan disimpan di tempat tertutup.

Memasakan makanan juga harus sampai matang agar bakteri bisa mati. Hindari memakan makanan berwarna dan berpengawet. Lalu, jika sedang bersin maka tutup hidup dan mulut agar kuman tidak kemana-mana.

Menggunakan alas kaki juga diperlukan agar tidak ada cacing yang masuk ke dalam tubuh. Jika sudah terjadi maka seseorang bisa terkena cacingan.

Itulah beberapa tips menjaga kesehatan anak remaja. Berilah perhatian lebih kepada anak remaja yang sedang mengalami masa labil dan pubertas. Semoga bermanfaat!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.