Hati-Hati Ma, Anak Bisa Saja Menjadi Korban Kejahatan di Dunia Maya

Ajarkan anak-anak cara berinternet yang aman

11 Februari 2021

Hati-Hati Ma, Anak Bisa Saja Menjadi Korban Kejahatan Dunia Maya
Pixabay/Victoria_Borodinova

Internet termasuk teknologi yang dibutuhkan setiap orang. Hal ini karena internet dapat membantu siapa pun dalam bekerja atau berkomunikasi dengan orang lain. Baik orang dewasa maupun anak-anak, keduanya pun tak bisa lepas dari internet. 

Beragam kelebihan ditawarkan oleh internet sesuai kebutuhan masing-masing orang. Mulai dari penyediaan informasi up to date, kemudahan komunikasi yang dapat dilakukan melalui media sosial, hingga beragam pilihan hiburan. 

Meski demikian, internet tak selalu aman digunakan. Terlebih pada anak-anak yang mungkin belum memahami penggunaan internet secara utuh. Maka, penting bagi para orangtua untuk selalu mendampingi anak saat menggunakan internet. 

Banyak jenis kejahatan yang terjadi di internet dan tidak ada jaminan bahwa anak mama dapat tehindar dari hal tersebut. Untuk itu, berikut Popmama.com jelaskan beberapa risiko kejahatan di dunia maya yang bisa saja menimpa anak-anak disertai cara pencegahannya.  

Editors' Picks

1. Banyak kejahatan di dunia maya yang mengintai anak

1. Banyak kejahatan dunia maya mengintai anak
Pixabay/B_A

Menurut Ciput Eka Purwianti, S.Si. MA., Asisten Deputi Perlindungan Anak dalam Situasi Darurat dan Pornografi KPPPA, ada banyak kejahatan di dunia maya yang bisa saja membuat anak-anak menjadi korban. 

"Misalnya, kekerasan siber seperti perundungan atau body shamming, eksploitasi seksual secara daring yang melibatkan pornografi, stalking oleh orang tidak dikenal, tereksposenya kekerasan sehingga anak berpotensi menyakiti diri sendiri, peretasan data, hingga ancaman radikalisme," jelasnya. 

Beragam kejahatan tersebut dapat dengan mudah ditemui atau bahkan bisa dialami oleh anak-anak. Hingga tak heran, tingginya kasus kejahatan di internet menyebabkan rasa cemas dan trauma bagi anak-anak. Tidak sedikit anak-anak yang merasa bahwa internet bukanlah tempat aman bagi mereka.

Selain kejahatan, bahaya penggunaan internet lainnya yang perlu diketahui orangtua, yaitu risiko adiksi atau kecanduan. Paparan gawai dan internet yang berlebihan bisa saja menganggu tumbuh kembang anak sehingga mereka mengalami asosial, gangguan kemampuan anak dalam bersosialiasi. 

2. Pentingnya literasi digital bagi orangtua maupun anak

2. Penting literasi digital bagi orangtua maupun anak
Pexels/August de Richelieu

Mengingat banyaknya risiko kejahatan di internet yang bisa saja terjadi pada anak-anak, Ciput Eka Purwianti pun menegaskan perlunya pendampingan saat anak menggunakan internet. Baik pendampingan oleh orangtua maupun guru. 

Pendampingan yang tepat ini dapat melindungi anak dari kejahatan dunia maya. Selain pendampingan, orangtua maupun guru juga sebaiknya memiliki pemahaman tentang literasi digital untuk diajarkan pada anak-anak sejak dini.

Literasi digital yang dimaksud ialah pengetahuan dan kecakapan dalam menggunakan internet serta perangkat digital lainnya. Dengan demikian, teknologi dapat digunakan secara sehat, bijak, dan cerdas. 

Salah satu cara yang dapat dilakukan orangtua untuk memahami literasi digital, yaitu mengikuti program Keluarga Tangkas Berinternet yang digagas oleh Google.

Program ini berisi web series dan webinar tentang berbagai topik terkait keamanan digital yang sebaiknya orangtua diskusikan bersama anak-anak. Apabila Mama dan Papa tertarik, dapat mengikuti program tersebut mulai tanggal 20 Februari–Juni 2021 mendatang. 

3. Komunikasi Mama, Papa, dan anak merupakan kunci

3. Komunikasi Mama, Papa, anak merupakan kunci
Pexels/Helena Lopes

Setelah memiliki pemahaman yang cukup terkait literasi digital, penting bagi para orangtua untuk mendiskusikannya bersama anak-anak. Jadi, mereka dapat menggunakan internet dengan aman. 

"Dalam hal ini, salah satu kunci yang paling penting adalah kepercayaan anak. Apabila anak sudah percaya terhadap orangtua, maka mudah bagi mereka untuk terbuka dalam hal apapun. Termasuk memberi tahu tentang kegiatan apa dan dengan siapa mereka bicara di internet," jelas Ciput. 

Ciput Eka Purwianti pun menambahkan bahwa sebaiknya Mama dan Papa dapat menjadi teman bagi anak saat menggunakan internet. Ajaklah anak untuk belajar bersama.

Dengan mencari tahu segala informasi terkait penggunaan teknologi, seperti internet beserta seluruh fiturnya. Jadi, beradaptasilah dengan zaman agar anak tetap aman dalam berinternet. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.