Sempat Dibuka, Korsel Kembali Tutup 250 Sekolah karena Covid-19

Padahal sudah dilakukan pencegahan, tapi tetap ditemukan kasus baru

29 Mei 2020

Sempat Dibuka, Korsel Kembali Tutup 250 Sekolah karena Covid-19
BBC.com

Setelah beberapa hari sempat dizinkan kembali belajar di ruang kelas sekolah, sekitar 250 sekolah di Korea Selatan kembali ditutup.

Proses belajar mengajar siswa kembali dilakukan secara daring. 

Kebijakan penutupan kembali sekolah dilakukan setelah minggu lalu, Kamis (21/5/2020), Korea Selatan melaporkan 79 dugaan kasus baru Covid-19 dalam 24 jam.

Jumlah ini menjadi angka tertinggi dalam dua bulan terakhir. 

Para pejabat khawatir karena kasus-kasus tersebut kembali bermunculan di daerah-daerah padat penduduk maka keputusan untuk menutup kembali sekolah dianggap sebagai aksi yang tepat.

Keputusan ini demi keselamatan anak-anak dan efektif menjadi cara mencegah anak terpapar dari Covid-19. Simak berita selengkapnya yang telah Popmama.com rangkum berikut ini.

1. Penyebab kasus baru kembali terjadi

1. Penyebab kasus baru kembali terjadi
businessinsider.sg

Sebagian besar kasus baru yang ditemukan ini dikaitkan dengan pusat distribusi di luar Seoul.

Gudang distribusi itu berada di kota Bucheon, yang dioperasikan oleh perusahaan e-commerce terbesar di negara itu, Coupang.

Para pejabat mengatakan fasilitas itu tidak sepenuhnya mematuhi langkah-langkah pengendalian infeksi. Para pejabat kesehatan bahkan menemukan jejak Covid-19 pada sepatu dan pakaian pekerja, demikian seperti dilansir dari BBC.com yang rilis pada Jumat (29/5/2020).

Editors' Picks

2. Penutupan kembali sekolah menjadi langkah cepat diambil Pemerintah Korea Selatan

2. Penutupan kembali sekolah menjadi langkah cepat diambil Pemerintah Korea Selatan
Popmama.com/Novy Agrina
Ilustrasi

Pemerintah Korea Selatan kembali menyerukan kampanye jarak sosial yang lebih ketat selama dua minggu ke depan. 

Taman umum dan museum akan ditutup baik di Seoul maupun di kota-kota sekitarnya.

Kegiatan bisnis dan perkantoran juga didesak untuk mendorong kerja yang lebih fleksibel, dan penduduk sekali lagi diminta menghindari pertemuan atau kerumunan. 

Tercatat sekitar 58 kasus baru dicatat pada hari Jumat, sehingga jumlah total kasus secara nasional menjadi 11.402.

Maka itu penutupan kembali sekitar 250 sekolah dianggap perlu cepat dilakukan, hanya berselang beberapa hari setelah mereka membuka sekolah untuk jutaan anak. 

3. Sekolah ditutup kembali meski sudah melakukan pencegahan pada anak-anak

3. Sekolah ditutup kembali meski sudah melakukan pencegahan anak-anak
Pexels/August de Richelieu

Diketahui sekolah-sekolah di Korea Selatan telah menjalankan protokol kesehatan sangat ketat setelah kembali dibuka. 

Beberapa tindakan pencegahan dilakukan oleh sekolah di Korea Selatan seperti: 

  • pemeriksaan suhu tubuh dengan komputer, 
  • penggunaan masker dan hand sanitezer selama pembelajaran, 
  • menjaga jarak antrean, 
  • penyemprotan disinfektan, 
  • pengecekan berkala suhu siswa dalam kelas, 
  • menjaga jarak meja-kursi hingga melarang siswa saling bersalaman dan berpelukan.

4. Sebelumnya Prancis juga menutup kembali sekolah yang sempat dibuka

4. Sebelum Prancis juga menutup kembali sekolah sempat dibuka
Twitter.com/@jmblanquer

Sejak sekolah dan penitipan anak di Prancis dibuka, Senin (11/05/2020), dilaporkan setidaknya ada 70 kasus baru yang telah terjangkit Covid-19.

Lalu setelah dilaporkan adanya kasus Covid-19 terkait dengan anak-anak, banyak taman kanak-kanak dan sekolah dasar ditutup kembali dalam seminggu. 

Pemerintah Prancis awalnya telah menutup sekolah dan lembaga pendidikan tinggi sejak 17 Maret 2020 sebagai langkah awal menahan penyebaran virus corona. Di Prancis tercatat lebih dari 180.000 kasus virus dengan lebih dari 28.000 kematian menurut catatan Senin (18/5/2020).

5. Penting untuk tetap berwaspada

5. Penting tetap berwaspada
IDN Times

Melihat kejadian ini tentu Mama bisa merasa cemas. Sementara untuk Indonesia, pemerintah menetapkan 13 Juli 2020 adalah waktu dimulainya tahun pembelajaran baru 2020/2021. Namun anak-anak belum dipastikan akan menjalani Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) secara tatap muka.

Kemungkinan sekolah daring atau Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) masih terus dilakukan. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.