Wajib Tahu: Karakteristik Anak Berdasarkan Urutan Kelahiran

Ternyata ini yang membuat karakter setiap anak berbeda, Ma

8 Oktober 2019

Wajib Tahu Karakteristik Anak Berdasarkan Urutan Kelahiran
Pixabay/Marcisim

Anak tunggal sulit berbagi, anak tertua suka memerintah, anak paling kecil selalu mendapatkan apa yang diinginkan, sedangkan si tengah terjebak di tengah-tengah. Apakah ini hanya stereotip karakter anak sesuai urutan kelahiran?

Urutan kelahiran hanya menjelaskan sebagian kecil dari karakter seseorang, tetapi ada perbedaan kepribadian yang jelas ada di antara saudara kandung, kata pakar Frank Sulloway, PhD, penulis Born to Rebel (Pantheon).

"Peran yang dimiliki setiap saudara kandung menyebabkan perbedaan dalam perilaku," katanya. Dan disadari atau tidak, orangtua cenderung memperkuat perbedaan ini.

Beda karakter, beda juga pola asuhnya. Dengan mengetahui karakter setiap anak berdasarkan urutan lahir, Mama dapat menentukan pola asuh yang sesuai. Popmama.com merangkum perbedaan karakter anak berdasarkan urutan lahir untuk Mama.

Karakteristik Anak Sulung

Karakteristik Anak Sulung
Freepik/Rawpixel-com

Karena anak sulung mengikuti jejak orangtua, mereka suka mengambil alih dan memiliki kepercayaan diri, kata Kevin Leman, PhD, penulis The Birth Order Book: Why You Are the Way You Are (Revell).

Mereka tidak memiliki saudara yang lebih tua untuk menggoda mereka ketika mereka belajar untuk mengikat sepatu mereka atau naik sepeda. Orang dewasa menganggapnya serius, dan ini meningkatkan kepercayaan diri mereka. Ketika orangtua membicarakan tentang "yang pertama" untuk dicapai, hal ini memotivasi mereka untuk berprestasi.

Sangat mudah bagi anak sulung yang ambisius untuk menjadi perfeksionis karena mereka melihat contoh dari orang dewasa yang ada di sekitarnya. Anak sulung menginginkan segalanya seperti itu, kata Leman, dan ia ingin melakukan suatu hal untuk pertama kali tanpa melakukan kesalahan. Bisa jadi karena alasan ini, ia mungkin menolak melakukan  hal baru karena ia tidak ingin membuat kesalahan. Ciri-ciri anak tertua yang perfeksionis ini juga berarti anak sulung mungkin mengalami kesulitan untuk mengakui ketika mereka salah.

Menurut Leman, sebagian orangtua menjadi terlalu protektif dan menuntut, hal ini menyebabkan anak sulung menjadi terluka. Orangtua cenderung memandang anak sulung sebagai teladan bagi adik-adiknya, dan itu bisa menjadi tekanan besar.  Sementara Mama memberikan tanggung jawab ekstra kepada yang tertua, berikan juga hak istimewa, seperti jam tidur lebih malam.

Editors' Picks

Karakteristik Anak Tengah

Karakteristik Anak Tengah
commons.wikimedia.org

Karakteristik anak tengah paling sulit untuk dikategorikan. Anak tengah seringkali sangat berbeda dari saudara yang lebih tua. "Begitu sebuah peran diisi oleh anak sulung, anak kedua akan mencari peran yang benar-benar berlawanan," kata Leman. Karena hal ini, mereka paling sulit untuk diberi label, karena kepribadian anak tengah muncul sebagai tanggapan terhadap bagaimana mereka memandang saudara kandung tertua dalam keluarga.

Jika kakak yang lebih tua adalah pembujuk orangtua, anak tengah mungkin memberontak untuk mendapatkan perhatian.

Di mata anak tengah, saudara tertua mengambil semua hak istimewa, sehingga mereka belajar bernegosiasi untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka menyenangkan, diplomatis, dan mudah berkompromi, dan menangani kekecewaan dengan baik. Mereka memiliki harapan yang realistis, paling tidak akan dimanjakan, dan cenderung paling mandiri. Karena mereka sering merasa tersisih, mereka cenderung condong ke teman di luar keluarga.

Dalam mengasuh anak tengah, Mama harus memiliki strategi. Misalnya, berterimakasihlah padanya ketika dia berusaha menengahi pertengkaran saudara kandung. Hormati kebutuhannya akan teman sebaya. Ciptakan peluang baginya untuk bertemu teman baru di taman atau di teman bermain.

Anak tengah selalu berbagi perhatian orangtua, tidak seperti anak sulung yang sempat memiliki perhatian penuh orangtua untuk dirinya sendiri. Sisihkan waktu ekstra untuk anak tengah untuk membuatnya merasa istimewa.

Karakteristik Anak Bungsu

Karakteristik Anak Bungsu
Pexels.com

Orangtua cenderung lebih santai dan tidak menuntut terhadap anak bungsu, belajar dari pengalaman mengasuh anak yang lebih tua. Anak bungsu memikul tanggung jawab yang lebih sedikit, sehingga sifat anak bungsu cenderung riang, santai, menyenangkan, penuh kasih sayang, dan mudah bergaul, dan mereka suka membuat orang tertawa.

"Namun anak bungsu tidak selalu manis. Karena dilahirkan terakhir, mereka melihat saudara yang lebih besar, lebih cepat, dan lebih pintar, mereka mungkin berusaha untuk membedakan diri mereka sendiri dengan menjadi lebih pemberontak", kata Sulloway.

Menurut Leman, "Anak bungsu memiliki sikap  'Saya akan menunjukkan kepada mereka'. Dan jika saudara yang lebih tua lebih mengayomi, bayi yang dilahirkan mungkin akan dimanjakan dan manipulatif."

Seperti halnya anak yang lebih tua, anggap serius pengalaman pertama anak bungsu. Rayakan semua perkembangannya. Jangan menganggap mereka terlalu kecil untuk melakukan beberapa tugas.

Karakteristik Anak Tunggal

Karakteristik Anak Tunggal
Pixabay/ast25rulos

Anak tunggal seringkali menghabiskan waktu sendiri tanpa saudara lain, mereka adalah penghibur diri dan cenderung menjadi yang paling kreatif dari anak tunggal, tengah, atau bungsu. Seperti saudara tertua, mereka percaya diri, berbicara dengan baik, menaruh perhatian besar pada detail, dan cenderung berhasil di sekolah. Anak tunggal menghabiskan begitu banyak waktu di sekitar orang dewasa sering membuat mereka seperti "orang dewasa kecil."

Anak tunggal tidak perlu bersaing untuk mendapatkan perhatian orangtua mereka atau berbagi mainan dengan saudara kandung, sehingga mereka memiliki risiko mengembangkan sifat egois. Mereka juga terbiasa merasa penting dan mungkin mengalami kesulitan ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai harapan. Karena panutan mereka adalah orang dewasa yang kompeten, anak tunggal lebih rentan menjadi perfeksionis dibandingkan dengan anak sulung.

Mengasuh anak tunggal memiliki strategi sendiri. Karena anak tunggal tidak terbiasa dengan kehadiran saudara kandung di rumah, Mama dapat mengajak mereka bermain dengan teman di luar rumah. Karena mereka cenderung ingin sempurna, jadilah contoh bagi anak untuk belajar menerima kesalahan. Ingatkan anak bahwa berbuat salah itu normal.

Bagaimana dengan anak kembar? "Kembar biasanya tidak mengikuti peran khas urutan kelahiran," kata Nancy Segal, Ph.D, ahli kembar dan penulis Indivisible oleh Two: Lives of Extraordinary Twins (Harvard University Press). Kebanyakan orangtua cenderung sangat adil dan tidak menekankan urutan kelahiran.

Faktor-faktor Lain yang Mempengaruhi Kepribadian

Faktor-faktor Lain Mempengaruhi Kepribadian
Pixabay/Amyelizabethquinn

"Banyak hal berkontribusi pada perilaku manusia," kata ahli urutan kelahiran Frank Sulloway, PhD. "Urutan kelahiran hanya menjelaskan sebagian kecil."

Berikut adalah beberapa faktor lain yang mengubah peran urutan kelahiran tradisional:

  • Jenis kelamin. Dilahirkan pertama tidak selalu menjamin status anak sulung. Dalam beberapa budaya, seorang anak laki-laki dapat diperlakukan seperti anak sulung walaupun ia memiliki empat saudara perempuan yang lebih tua, karena ia adalah anak sulung.
  • Perbedaan usia. Efek urutan kelahiran paling kuat ketika saudara kandung memiliki perbedaan usia 2-4 tahun. Dengan kesenjangan usia yang besar, saudara kandung mungkin bertindak lebih anak sulung atau anak bungsu. Saudara kandung yang dipisahkan oleh kurang dari dua tahun hampir seperti kembar. "Ketika usia saudara dekat, ada kesetaraan fisik," kata Sulloway.

Nah, bagaimana dengan anak-anak Mama? Yuk, komen di bawah.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.