5 Cara Mudah Memahami Minat dan Bakat Anak Sejak Dini

Kira-kira bakat si Kecil apa ya?

18 Agustus 2019

5 Cara Mudah Memahami Minat Bakat Anak Sejak Dini
choiceschools.com

Banyak tantangan yang harus dihadapi sepasang suami-istri setelah mereka memutuskan memiliki anak.

Belajar menjadi Mama dan Papa, mengurus bayi, memahami proses tumbuh kembangnya, dan mencukupi dari segi finansial.

Bahkan bisa dibilang masa depan seorang anak bergantung pada bagaimana orangtua mendidiknya dulu.

Pembentukan karakter dimulai sejak kecil. Nilai-nilai dan aturan yang dipahaminya sejak kecil menjadi acuan hingga dewasa. Termasuk juga minat, bakat, dan cita-cita.

Mama dan Papa memiliki tugas berat untuk membantu si Kecil memahami bakat dan minatnya.

Karena seseorang yang tumbuh dewasa tanpa merasa memiliki ketertarikan pada sesuatu, bisa berdampak buruk bagi kehidupan pribadi dan bermasyarakat. Ia hanya akan menuruti aturan orang lain dan mudah terpengaruh.

Untuk bisa membantu si Kecil memahami minat dan bakatnya, lima langkah di bawah ini bisa Mama coba. Simak yuk!

1. Selalu memberikan waktu bermain

1. Selalu memberikan waktu bermain
kidsprizepack.com
Bermain puzzle

Memberikan anak kebebasan bermain sebenarnya baik bagi tumbuh kembangnya. Kemampuan berpikir anak belum semaksimal orang dewasa yang bisa menampung banyak hal sekaligus.

Pola pikirnya berkembang pelan-pelan seiring pertumbuhannya. Maka dari itu, aktivitas yang menyenangkan baginya hanya bermain.

Mencoba permainan baru atau suka mengulang satu permainan yang sama, bisa menunjukkan minat dan bakatnya.

Sayangnya, masih banyak orangtua yang melarang anaknya bermain dengan alasan keamanan, membuatnya lupa diri, atau bahkan malas belajar.

Menurut Mama apakah bermain membuat anak menjadi malas? Jawabannya tentu tidak. Anak yang selalu aktif bermain justru menunjukkan tingkat kecerdasan yang tinggi.

Energi yang ia peroleh dari asupan makanan bisa disalurkan secara positif melalui permainan.

2. Tidak membebaninya dengan tanggung jawab dan aturan ketat

2. Tidak membebani tanggung jawab aturan ketat
wordtoyourmotherblog.com

Menjadi orangtua bukan berarti dianggap yang paling benar dan berhak mengatur segalanya.

Ketakutan dan harapan orangtua pada anak kadang menjelma jadi tindakan over protective.

Anak bukannya menemukan minat dan bakat, ia malah Memberikan anak kebebasan bermain sebenarnya baik bagi tumbuh kembangnya.

Kemampuan berpikir anak belum semaksimal orang dewasa yang bisa menampung banyak hal sekaligus. Pola pikirnya berkembang pelan-pelan seiring pertumbuhannya. Maka dari itu, aktivitas yang menyenangkan baginya hanya bermain.

Mencoba permainan baru atau suka mengulang satu permainan yang sama, bisa menunjukkan minat dan bakatnya.

Sayangnya, masih banyak orangtua yang melarang anaknya bermain dengan alasan keamanan, membuatnya lupa diri, atau bahkan malas belajar.

Menurut Mama apakah bermain membuat anak menjadi malas? Jawabannya tentu tidak. Anak yang selalu aktif bermain justru menunjukkan tingkat kecerdasan yang tinggi.

Energi yang ia peroleh dari asupan makanan bisa disalurkan secara positif melalui permainan.

berusaha mencari pelampiasan. Ma, bisa saja pelampiasan tersebut justru bersifat negatif.

Sebaiknya tidak perlu membebani anak dengan tanggung jawab dan aturan ketat. Memaksanya harus mandi jam sekian, mengerjakan PR sebelum pukul 7 malam, atau memberinya batasan bermain hanya satu jam.

Pola asuh yang kurang menyenangkan justru membuat anak makin jauh dari orangtua. Mama jadi kesulitan mengamati minat dan bakatnya dari dekat.

Editors' Picks

3. Ajak ke tempat-tempat baru

3. Ajak ke tempat-tempat baru
Pixabay.com
Anak Telat Berbicara

Untuk menambah pengetahuan si Kecil, ajak ia bepergian ke tempat-tempat baru. Kenalkan dengan hal lain yang belum ia ketahui.

Semakin banyak yang ia tahu, akan lebih mudah menemukan minatnya. Kecerdasan yang dibawanya sejak lahir akan mendapat referensi baru untuk diterjemahkan sebagai aktivitas.

4. Kenalkan pada beberapa profesi

4. Kenalkan beberapa profesi
pinimg.com

Minat dan bakat setiap anak akan mengarah pada profesi. Aktivitas yang ditekuninya di masa mendatang akan lebih baik jika datang dari minat.

Sebagai referensi, kenalkan si Kecil sejak dini pada macam-macam profesi yang ada. Tunjukkan pakar-pakar yang menggeluti bidang tersebut sejak lama.

Kalau perlu, Mama ceritakan bagaimana mereka bisa mengukir prestasi melalui minatnya.

Motivasi seperti ini akan merangsang anak untuk memilih minatnya. Dengan dukungan penuh dari Mama dan Papa, ia bisa mewujudkannya sebagai prestasi.

5. Daftarkan dalam kegiatan ekstrakurikuler

5. Daftarkan dalam kegiatan ekstrakurikuler
YouTube.com/Billy Woo

Selain memperkenalkan profesi dan tokoh melalui cerita, Mama juga bisa memberinya contoh konkret.

Mama dapat mendaftarkan anak dalam kegiatan ekstrakurikuler seperti melukis, seni tari, atau klub olahraga tertentu.

Bebaskan anak untuk memilih, termasuk jika ia merasa bosan dan ingin berhenti. Coba lebih dari satu kegiatan ektrakurikuler hingga si Kecil menemukan kegiatan yang seru untuknya.

Dengan melibatkan anak pada sebuah kegiatan atau kelas juga sangat baik dalam mengajarkan cara bersosialisi dengan banyak anak lain, sehingga si Kecil bisa mengembangkan kemampuan sosialnya. 

Itulah beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk membangun minat anak sejak dini. Semoga membantu ya, Ma! 

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;