Dampak Buruk bagi Anak yang Dipaksa Belajar Membaca

Belajar membaca terlalu dini ternyata tidak selamanya baik

11 Januari 2020

Dampak Buruk bagi Anak Dipaksa Belajar Membaca
rawpixel.com
Memotivasi anak untuk belajar

Saat ini, sudah banyak anak berumur di bawah 7 tahun yang sudah bisa membaca. Tak sedikit dari mereka yang merupakan hasil belajar membaca terlalu dini. 

Tidak serta merta seperti ini, karena banyak sekolah yang menyaratkan untuk bisa membaca sebelum masuk ke SD. Akhirnya, banyak sekolah TK dan PG yang memasukkan pelajaran membaca ke dalam kurikulumnya. 

Padahal menurut Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia, Retno Listiyarti, syarat tersebut merupakan pemaksaan pada anak untuk belajar membaca. 

Lalu, apa saja efek buruk memaksa anak belajar membaca sejak dini? Berikut Popmama.com rangkumkan untuk Mama. 

1. Anak jadi tidak suka membaca

1. Anak jadi tidak suka membaca
childrensnational.org

Secara psikologis, anak-anak PG dan TK belum siap masuk dalam tahapan belajar membaca. Hal senada diungkapkan oleh Retno, menurutnya, saat mereka diajarkan pada umur tersebut, secara tidak langsung sudah memaksa mereka. 

Hasilnya, mereka jadi tidak suka dengan kegiatan membaca. Hal ini sangat krusial mengingat membaca jadi sarana terbesarnya dalam belajar. 

Dampak ke depannya, anak-anak yang dipaksa membaca akan memiliki minat rendah terhadap buku. Bahkan saat ini, minat baca anak di Indonesia masih sangat rendah. Bayangkan, rata-rata anak-anak membaca 27 halaman per tahun. 

Sangat jauh jika dibandingkan dengan anak-anak di Finlandia yang membaca 300 halaman selama 5 hari. 

Rendahnya minat baca berpengaruh pada perkembangan pengetahuan si Kecil.

Editors' Picks

2. Menghambat pertumbuhkan otak kanan

2. Menghambat pertumbuhkan otak kanan
Freepik/prostooleh

Lebih lanjut, anak yang harusnya masih bebas bermain tanpa aturan tiba-tiba harus berkenalan dengan konsep belajar. Meski beberapa konsep belajar menekankan proses yang menyenangkan, atau diselipkan dengan bermain, tetap saja memiliki efek yang tidak terlalu baik bagi anak. 

Anak yang dipaksa membaca di usia dini bisa terhambat pertumbuhan otak kanannya. Di mana otak kanan merupakan sumber kreativitas yang bisa membuatnya lebih cerdas.

Jika dipaksa seperti ini, perkembangan kreativitas mereka bisa mandek. Jika pada dasarnya anak kuat di otak kanan, mereka jadi sulit mengembangkan minatnya karena tertahan sistem belajar terlalu dini.

3. Anak tidak paham dengan bacaan

3. Anak tidak paham bacaan
Art.com

Pada masa Golden Age, anak memang akan cepat menangkap semua pembelajaran. Maka dari itu, termasuk mudah untuk mengajarkan anak membaca di usia dini. 

Mereka mudah mengerti dan cepat paham. Alhasil, mereka sudah bisa baca dalam waktu singkat. 

Namun sadarkah, mereka bisa membaca namun tidak selamanya paham akan bacaanya. Si Kecil bisa saja membaca deretan kalimat namun saat ditanya maksudnya, seringnya ia tidak mengerti. 

Maka dari itu, sangatlah penting untuk memberikan pemahaman dahulu sebelum mengajarkannya membaca. Memberikan banyak kata untuk dikenal maksudnya sebelum ia diajarkan barisan huruf yang akan membentuk kata. 

4. Daripada memaksa, lebih baik dikenalkan

4. Daripada memaksa, lebih baik dikenalkan
Freepik

Proses membaca sebenarnya sdah harus dilakukan jauh sebelum mereka berkenalan dengan huruf. Dari bayi, ajaklah ia untuk membaca buku. 

Semakin sering Mama atau Papa membacakan buku ke mereka, semakin banyak bank kata yang dimilikinya. Sehingga pada saat mereka belajar baca, mereka bisa sekaligus memahami apa kata tersebut. 

Saat sering dibacakan buku, anak akan menunjukkan minat membaca secara alami di umur 3 tahun. Namun jangan langsung mengajarkannya membaca. 

Cukup kenalkan beberapa huruf yang membuatnya tertarik. Selalu jawab pertanyaannya kala ia bertanya tentang maksud dari suatu kata. Juga, jawab pertanyaannya mengenai bentuk huruf tertentu. 

Untuk menyiasatinya, Mama bisa memberikan buku cerita yang berima atau buku dongeng dengan tema belajar membaca. Secara tak sadar, mereka sudah pelan-pelan belajar baca. 

Misal ia sudah bosan dengan buku tersebut, tak apa berhenti di tengah jalan. Biarkan proses ini berhenti sesuai keinginannya sehingga mereka tak merasa terpaksa atau tertekan belajar mengenal huruf dan membaca. 

Sangat penting menanamkan kesukaan pada buku kepada si Kecil. Semakin sering Mama membacakan buku, semakin mudah mengenalkan proses belajar membaca. 

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.