Yuk, Kenali Tiga Pilar Pencegahan Stunting yang Perlu Diperhatikan

Cegah stunting sejak dini untuk generasi yang lebih sehat

16 Oktober 2019

Yuk, Kenali Tiga Pilar Pencegahan Stunting Perlu Diperhatikan
Freepik

Belakangan ini, stunting menjadi isu yang ramai dibincangkan oleh ahli kesehatan anak dan para orangtua. Berdasarkan data dari WHO tahun 2018, sebanyak 35,6 persen balita di Indonesia mengalami stunting atau gizi buruk kronis.

Angka ini menempatkan Indonesia menjadi urutan kelima dengan gizi buruk yang dialami oleh bayi dan anak-anak. Stunting juga dapat menyerang anak diusia 2 tahun keatas sehingga menghilangkan masa pertumbuhan dan merambah kemampuan kognitifnya.

Memahami bahaya dari penyakit stunting, serta merayakan Hari Cuci Tangan Sedunia Lifebuoy dan Unilever Indonesia Foundation mengangkat tema "Antar Anak Sehat Indonesia" dalam memahami pentingnya cuci tangan sebagai salah satu upaya mencegah stunting pada anak.

"Berdasarkan data dari BKKBN pada tahun 2018, tercatat ada 2,7 juta balita di Jawa Barat yang terkena stunting. Oleh karena itu, diperlukan usaha untuk meningkatkan Pola Hidup Bersih Sehat (PBHS) salah satunya cuci tangan pakai sabun sebagai salah satu tindakan preventif dalam pemeliharaan kesehatan dan pencegahan risiko akan dampak stunting," ujar Maulani Affandi, Head of Skin Cleansing and Baby Unilever Indonesia

Setelah menyelenggarakan puncak acara di Jakarta, perayaan Hari Cuci Tangan Sedunia turut menggandeng Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Provinsi Jawa Barat. Kegiatan ini juga turut dihadiri oleh Atalia Praratya Ridwan Kamil, selaku Ketua dari TP PKK Jawa Barat.

Kali ini, Popmama.com akan membahas mengenai tiga pilar pencegahan stunting yang perlu diketahui bedasarkan kegiatan Siaran Keliling (SARLING) Jawa Barat pada hari Rabu (16/10/2019) di Posyandu Mawar, Desa Ciburuy, Padalarang. Berikut informasinya:

Stunting Merupakan Masalah Kurang Gizi Kronis pada Anak karena Kurangnya Asupan Gizi

Stunting Merupakan Masalah Kurang Gizi Kronis Anak karena Kurang Asupan Gizi
Dok. Lifebuoy

Sebagian masyarakat mungkin belum mengetahui kondisi stunting. Stunting merupakan masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dalam waktu yang lama. Hal ini dapat mengakibatkan gangguan pada pertumbuhan anak, yakni tinggi badan yang lebih rendah dari standar usianya.

Kondisi tubuh yang lebih rendah ini, lebih sering disangka sebagai faktor genetik atau keturunan dari orangtuanya, sehingga masyarakat tidak banyak bertindak untuk mencegahnya. Namun, faktor kesehatan yang berasal dari genetik, pengaruhnya lebih kecil dibandingkan faktor perilaku atau faktor lingkungan.

Stunting merupakan masalah yang sebenarnya bisa dicegah sejak dini. Upaya stunting bertujuan agar anak-anak di Indonesia, dapat bertumbuh dan berkembang secara optimal yang disertai dengan kemampuan emosional, sosial, dan fisik yang siap untuk belajar.

"Kami mengapresiasi dan berterima kasih terhadap kegiatan yang dilakukan sebagai bentuk kepedulian bersama untuk mendukung gerakan cegah stunting Jawa Barat, dan berharap kolaborasi ini akan dilanjutkan dan diperluas di tahun-tahun mendatang. Semoga dengan kolaborasi yang terjalin akan mempercepat terwujudnya Jawa Barat Zero New Stunting," ungkap Athalia Praratya.

Dalam pencegahan stunting, terdapat tiga pilar yang harus diperhatikan, yaitu adalah:

1. Menjaga pola makan anak yang bergizi, seimbang, dan beragam sesuai dengan usia anak

1. Menjaga pola makan anak bergizi, seimbang, beragam sesuai usia anak
Freepik/Angelina-Zinovieva

Kondisi stunting ini dipengaruhi oleh rendahnya perhatian serta edukasi orangtua terhadap memilih makanan untuk anak, dari segi jumlah dan kualitas gizi yang seringkali tidak beragam.

Kemenkes, merekomendasikan istilah "Isi Piringku" dengan memberikan anak gizi seimbang yang perlu diperkenalkan dan dibiasakan sejak dini dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam satu porsi makan, setengah piring perlu diisi oleh sayur dan buah, setengahnya lagi diisi dengan sumber protein baik nabati maupun hewani, dengan proporsi yang lebih banyak daripada karbohidrat.

Editors' Picks

2. Pentingya edukasi dalam hal pola asuh anak yang dimulai dari sejak hamil hingga bayi lahir

2. Pentingya edukasi dalam hal pola asuh anak dimulai dari sejak hamil hingga bayi lahir
Freepik/Tonefotografia

Stunting disebabkan oleh pola asuh yang kurang baik dalam hal memberikan asupan yang baik bagi bayi dan juga balita. Dalam hal ini, diperlukan edukasi kesehatan bagi orangtua yang dimulai dari kesehatan reproduksi.

Kemudian, Calon Mama juga perlu memahami kebutuhan gizi dimulai dari saat hamil, dan stimulasi pertumbuhan janin, serta rutin memeriksakan kandungan 4 kali selama masa kehamilan. 

Setelah melahirkan, lakukan inisiasi menyusu dini atau IMD dan mengupayakan agar bayi mendapatkan kolostrum ASI. ASI diberikan sampai usia bayi 6 bulan, setelah itu ASI boleh dilanjutkan hingga usia 2 tahun dengan diimbangi Makanan Pendamping ASI atau MPASI. 

Jangan lupa untuk tetap menjaga Pola Hidup Bersih Sehat (PBHS) serta memantau pertumbuhan anak dengan membawa ke ahli kesehatan terdekat seperti Posyandu atau dokter anak setiap bulannya.

Hal yang perlu diperhatikan selanjutnya adalah hak anak dalam mendapatkan kekebalan dari penyakit berbahaya dengan melakukan imunisasi di tempat-tempat yang terpercaya dan direkomendasikan oleh pemerintah.

3. Memerhatikan kualitas sanitasi, akses air bersih, serta akses pelayanan kesehatan

3. Memerhatikan kualitas sanitasi, akses air bersih, serta akses pelayanan kesehatan
Press Release/Lifebuoy

Hal terakhir untuk mencegah stunting adalah memperhatikan kualitas sanitasi dan akses air bersih serta akses pelayanan kesehatan.

Mengajari dan mendekatkan anak untuk melakukan kebiasaan cuci tangan sabun dan air bersih yang mengalir, tidak buang air besar sembarangan, pengelolaan limbah cair dan lainnya.

Untuk mulai menerapkan kebiasaan cuci tangan yang baik, orangtua perlu mengingatkan pada anak cuci tangan pakai sabun di 5 saat penting, yaitu sebelum makan pagi, sebelum makan siang, sebelum makan malam, setelah menggunakan toilet, dan setelah bermain.

Dengan menerapkan 3 pilar pencegahan stunting diatas, Mama dan Papa dapat menjadikan anak-anak lebih sehat dengan kondisi pertumbuhan dan perkembangan yang sesuai serta menjauhkan risiko ancaman penyakit infeksi.

Yuk, mulai diterapkan ya!

Baca juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!