Masalah Psikologis Anak Usia 1 Tahun: 11 Problem Perilaku Anak

Banyak orangtua yang menganggap, perilaku-perilaku ini 'lucu' terlihat. Tetapi jangan dibiarkan ya.

14 September 2019

Masalah Psikologis Anak Usia 1 Tahun 11 Problem Perilaku Anak
Pexels.com/Alexander Dummer

Di samping memantau perkembangan fisik, orangtua juga harus memantau perkembangan psikologis sang Buah Hati sejak dini. Jujur saja, setiap orangtua pasti ingin memiliki anak yang berkelakuan baik dan memiliki empati terhadap sekitarnya.

Tiap anak memiliki watak dan kehendaknya masing-masing, yang membentuknya menjadi seorang pribadi dengan karakter tersendiri.

Tak hanya itu, lingkungan sekitar tempatnya berinteraksi sehari-hari pun berperan membentuk kepribadiannya. Bahkan, karakter dan perilaku ini bisa terlihat sejak dini, di usia batita. 

Editors' Picks

11 Problem Perilaku yang Perlu Diperhatikan Orangtua

11 Problem Perilaku Perlu Diperhatikan Orangtua
Freepik/Freepic.diller

Ada anak-anak yang kalem, ada pula yang aktif. Tantrum, memukul, menggigit, berteriak dan perilaku-perilaku lain yang cenderung agresif bisa muncul pada anak, bahkan di usia yang masih kecil.

Berikut ini 11 problem perilaku anak usia batita yang perlu menjadi perhatian khusus:

  1. Agresi, memukul dan menggigit
  2. Mengganggu orang lain
  3. Berbohong
  4. Menjambak rambut
  5. Melarikan diri
  6. Berteriak histeris
  7. Mengamuk
  8. Melempar barang
  9. Merengek
  10. Mengusik 
  11. Menggoda (kecenderungan mengejek)

Banyak orangtua yang menganggap, perilaku-perilaku ini 'lucu' terlihat. Tetapi, jika dibiarkan sampai ia besar, justru akan menyulitkan si Kecil.

Terutama dalam bersosialisasi dan menjalani kehidupan sehari-hari. Ia akan sulit berteman karena sikap agresifnya. Lebih dari itu, orangtua harus segera 'menyelamatkan'nya psikologisnya.

Percayalah, Tak Ada Anak Kecil yang Bermaksud Jahat, Tetapi ...

Percayalah, Tak Ada Anak Kecil Bermaksud Jahat, Tetapi ...
Pexels.com/Hasan Albari

Meski rasanya sedih melihat buah hati bersikap seperti di atas, tetapi ingatlah, Ma. Pada dasarnya anak-anak kecil tak ada yang benar-benar bermaksud bersikap jahat. Mereka hanya sedang memperhatikan apa yang terjadi di sekitarnya, dan meresponnya langsung karena mereka pun masih belajar soal empati dan belum dapat mengendalikan situasi.

Orangtua dapat mengembangkan rasa empati sejak dini pada anak. Misalnya dengan mengajarkan sebab-akibat (jika tidak ingin dipukul balik, jangan memukul; dan sebagainya). Tetapi jika orangtua merasa kewalahan dengan perilaku anak, dan berpotensi menimbulkan bahaya bagi sekitarnya, jangan ragu temui psikolog anak untuk berkonsultasi.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.