5 Efek Buruk Mengingkari Janji pada Anak

Anak memiliki ingatan yang tajam terhadap suatu janji, lho!

27 Februari 2019

5 Efek Buruk Mengingkari Janji Anak
Freepik/Chevanon

Hayo siapa yang sering menjanjikan anaknya untuk membelikan sesuatu? 

Hmm, sering kali sebagian orangtua pasti menjanjikan sesuatu pada anaknya, entah itu pergi ke suatu tempat atau membelikan mainan yang diinginkannya.

Tapi sayangnya orangtua pun mengingkari janji karena berbagai alasan.

Sementara namanya anak-anak adalah “promise keeper”. Di mana jika orangtuanya menjanjikan sesuatu kepada dirinya, maka ia akan selalu ingat dan memegang teguh janji tersebut sampai orangtua menepati.

Tahukah Ma? Ternyata mengabaikan janji pada anak bisa berisiko buruk pada perkembangan psikologis mereka. Berikut ini Popmama.com ulas mengenai 5 dampak negatif dari mengingkari janji pada anak.

1. Anak sangat kecewa

1. Anak sangat kecewa
Unplash/Caleb Woods

Jangankan anak kecil, orang dewasa pun juga merasa kesal jika ada seseorang yang tidak menepati janji kepadanya.

Sedangkan jika janji orangtua kepada anak telah berlalu dan tidak ditepati, ternyata hal itu akan ia ingat terus. Bahkan mereka tak pernah bosan menagih janji kepada Mama atau Papa.

Selama Mama belum belum atau tidak menepati janji, maka si Kecil sangat merasa kecewa. Di mana yang tadinya ia berharap dan sudah membayangkan mainan atau pergi ke suatu tempat akhirnya hanya janji palsu belaka, sehingga ia pun akan terus menagih kepada Mama sampai rasa kecewanya hilang.

Jika anak sudah sangat gusar, uring-uringan dan kecewa, yang harus orangtua lakukan adalah meminta maaf dan mengakui kesalahan karena gagal menepati janji.

Cara ini akan memberikan contoh baik dan mengajarkan kepadanya untuk bertanggung jawab atas segala tindakan.

Selanjutnya Mama pun tidak boleh mengingkari janji lagi pada mereka.

2. Hilangnya kepercayaan pada orangtua

2. Hilang kepercayaan orangtua
Freepik/Prostooleh

Mama sering melanggar janji pada anak? Ma, mengingkari janji akan membuat anak berpikir negatif bahwa orangtua adalah orang yang tidak bisa dipercaya.

Dari situlah kemungkinan besar timbulnya rasa tidak percaya lagi pada Mama maupun Papa dan tentunya bisa merusak hubungan antara anak kepada orangtua.

Padahal rasa saling percaya adalah hal yang penting dalam membangun hubungan pada siapa saja, termasuk dengan anak-anak.

Maka selanjutnya tidak ada alasan lagi untuk Mama atau Papa untuk tidak menepati janji.

Jalinlah komunikasi dan hubungan yang harmonis dengan sang buah hati agar tidak ada penilaian negatif darinya.

Editors' Picks

3. Anak jadi melanggar janji

3. Anak jadi melanggar janji
Freepik

Mengabaikan janji pada anak ternyata juga berisiko buruk, salah satunya ialah si Kecil jadi meniru sikap tersebut.

Apabila Mama atau Papa sering tidak menepati janji pada anak, maka ia akan membangun pribadinya melalui proses meniru apa saja yang dilakukan orangtuanya.

Sementara orangtua adalah panutan mereka. Tapi jika orangtuanya suka melanggar janji kepada anak, maka mereka pun bisa melakukan hal yang sama.

Bahkan memengaruhi pembentukan karakternya kelak, di mana ia bisa melanggar janji dengan orangtua atau orang sekitarnya. 

4. Anak suka berbohong

4. Anak suka berbohong
Freepik/Kwanchaichaiudom

Mengucap janji memang sangat mudah ya, Ma. Tapi sayangnya ucapan yang sudah dilontarkan kepada anak akan sebuah janji manis akhirnya tak kunjung ditepati, sehingga Mama sendiri yang dibuatnya pusing saat anak terus menagih janji tersebut.

Lambat laun sang anak berpikir bahwa Mama suka berbohong. Nah, dari segi ini mereka pun bisa jadi tidak mempunyai konsep moral yang baik karena melihat orangtuanya berbohong.

Sedangkan melatih anak menepati janji merupakan salah satu cara tepat untuk membentuk karakter anak yang baik dan bisa menghargai makna dari sebuah janji itu.

5. Kurangnya kewibawaan sebagai orangtua

5. Kurang kewibawaan sebagai orangtua
Freepik/Wavebreakmedia

Pastinya sebagian orangtua sering menjanjikan sesuatu pada anaknya, namun sering pula orangtua mengingkari janjinya itu. Sedangkan menjaga atau menepati janji itu bisa berpengaruh pada kewibawaan Mama sebagai orangtua.

Di mana anak-anak menganggap orangtua sebagai panutan yang berwibawa dan dihormati.

Tapi apabila orangtuanya sering melanggar janji, maka hal tersebut bisa menghilangkan penilaian baik mereka kepada orangtuanya. Dari sisi ini mereka kehilangan rasa hormat pada orangtua.

Jadi jangan kaget kalau tiba-tiba anak jadi tidak menghormati atau menghargai Mama, sebab tindakannya itu dimulai dari sebuah kekecewaan ia pada janji yang tidak Mama tepati.

Janji adalah hutang. Sebagai orangtua tentunya harus memberikan contoh yang baik pada anak, karena pada dasarnya anak-anak akan meniru sikap maupun perilaku apa saja dari Mama Papanya.

Baca juga: 

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!