TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

3 Anak di Indonesia Meninggal Diduga Akibat Hepatitis Akut

Penyebabnya belum diketahui, Kemenkes meminta agar warga waspada

2 Mei 2022

3 Anak Indonesia Meninggal Diduga Akibat Hepatitis Akut
Freepik/Zinkevych

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meningkatkan kewaspadaan dalam dua pekan terakhir setelah Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan kejadian luar biasa (KLB) pada kasus hepatitis akut.

Kasus hepatitis akut tersebut menyerang anak-anak di Eropa, Amerika, dan Asia. WHO pun masih belum mengetahui penyebab munculnya kasus tersebut sejak 15 April 2022 silam.

Di Indonesia sendiri diketahui ada 3 anak meninggal dunia dengan dugaan hepatitis akut. Pemerintah meminta warga untuk lebih waspada pada penularan penyakit ini.

Berikut Popmama.com telah merangkum beberapa fakta tentang 3 anak meninggal yang diduga akibat hepatitis akut. 

Editors' Picks

1. 3 pasien anak meninggal dengan dugaan hepatitis akut

1. 3 pasien anak meninggal dugaan hepatitis akut
Freepik/rawpixel.com
Ilustrasi

Kemenkes meningkatkan kewaspadaan setelah ada tiga pasien anak yang dirawat di RSCM meninggal dengan dugaan menderita hepatitis akut. Ketiga pasien tersebut berasal dari rumah sakit yang berbeda di Jakarta Timur dan Barat.

Mereka mendapatkan rujukan untuk dirawat di RSCM. Meski terjadi dalam waktu yang berbeda, ini merupakan kasus dugaan hepatitis akut yang terjadi dalam rentang 2 minggu terakhir.

"Gejala yang ditemukan pada pasien-pasien ini adalah mual, muntah, diare berat, demam, kuning, kejang dan penurunan kesadaran," ujar Juru Bicara Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi dalam keterangan tertulis yang diterima Popmama.com.

2. Investigasi terhadap penyebab Hepatitis akut dilakukan oleh Kemenkes dan Dinkes DKI

2. Investigasi terhadap penyebab Hepatitis akut dilakukan oleh Kemenkes Dinkes DKI
Freepik/DCStudio

Siti Nadia Tarmizi menyatakan bahwa Kemenkes kini tengah melakukan investigasi terhadap penyebab kejadian hepatitis akut. Ini dilakukan melalui pemeriksaan panel virus secara lengkap.

Sejalan dengan hal tersebut, Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta pun sedang melakukan penyelidikan epidemiologi lebih lanjut.

Siti Nadia Tarmizi meminta agar orangtua untuk memeriksakan anak-anaknya ke fasilitas layanan kesehatan terdekat jika memiliki gejala kuning, sakit perut, muntah-muntah dan diare mendadak, buang air kecil berwarna teh tua, buang air besar berwarna pucat, kejang, serta penurunan kesadaran.

"Selama masa investigasi, kami mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dan tetap tenang. Lakukan tindakan pencegahan seperti mencuci tangan, memastikan makanan dalam keadaan matang dan bersih, tidak bergantian alat makan, menghindari kontak dengan orang sakit, serta tetap melaksanakan protokol kesehatan," imbau Siti Nadia Tarmizi.

3. Apa itu hepatitis akut?

3. Apa itu hepatitis akut
Freepik/pch.vector

Hepatitis banyak dikenal juga dengan penyakit kuning, karena salah satu gejalanya ialah warna kuning yang khas pada kulit dan mata.

Umumnya, hepatitis akut disebabkan oleh infeksi virus. Penyakit ini harus segera ditangani agar tidak menimbulkan kerusakan hati yang lebih parah.

Hepatitis akut adalah peradangan yang terjadi pada hati yang muncul secara tiba-tiba. Kondisi ini bisa berlangsung selama beberapa minggu. Sebagian besar kasus disebabkan oleh 1 dari 5 virus hepatitis, yaitu virus hepatitis A, B, C, D, atau E.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menerima laporan pada 5 April 2022 dari Inggris Raya mengenai kasus "Hepatitis Akut yang Tidak Diketahui Etiologinya" (Acute hepatitis of unknown aetiology).

Pemeriksaan laboratorium telah dilakukan dan virus hepatitis tipe A, B, C, D dan E tidak ditemukan sebagai penyebab dari penyakit tersebut.

Hingga saat ini, penyebab utama penyakit hepatitis akut misterius ini belum dapat diketahui dan masih dalam penelitian untuk memeriksa adanya gen biologis, kimiawi, dan agen lainnya.

Anak yang terjangkit penyakit ini berusia 1 bulan hingga 16 tahun, namun kalangan orang yang paling berisiko dan ada hubungannya dengan Covid-19 juga masih dalam penelitian.

Nah, itu informasi tentang 3 anak meninggal yang diduga akibat hepatitis akut. Jika Mama mengamati munculnya gejala-gejala seperti yang disebutkan di atas, segera bawa si Kecil di dokter atau rumah sakit terdekat.

Untuk pencegahan, terapkan protokol kesehatan, istirahat yang cukup, dan konsumsi makanan yang sehat untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Semoga mama sekeluarga selalu sehat, ya. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk