7 Bahasa Isyarat yang Harus Diajarkan ke Bayi. Wow Bisa Berkomunikasi!

Tak cuma seru, bahasa ini juga meningkatkan IQ anak

13 Januari 2020

7 Bahasa Isyarat Harus Diajarkan ke Bayi. Wow Bisa Berkomunikasi
Freepik/v.ivash

Tahukah Mama, kalau bayi juga bisa frustrasi ketika Mama tidak mengerti pesan yang berusaha ia sampaikan? Padahal di lain sisi, Mama sudah berusaha memenuhi semua yang ia butuhkan. 

Kalau sudah begini, tak jarang bayi pun akhirnya rewel dan tantrum. Wah, tangisan meledak-ledak ini bisa membuat Mama pusing dan merasa serba salah.

Padahal, hal tidak menyenangkan seperti ini bisa Mama cegah, lho. Salah satu caranya adalah dengan mengenalkan baby sign language atau bahasa isyarat bayi sejak dini.

Dengan mengajarkan bahasa isyarat bayi, maka hal ini bisa mengurangi tantrum, memperkuat hubungan orangtua-anak, memperkaya kosakata, dan yang terpenting adalah meningkatkan IQ!

Kapan waktu yang tepat untuk mulai mengenalkan bahasa isyarat pada anak? Menurut Nancy Cadjan, President Babysignlanguageperusahaan buku, seminar, DVD, flash card, dan permainan yang fokus pada bahasa isyarat bayi), bayi sudah siap menerima bahasa isyarat pada usia 4 bulan, tapi belum bisa menyampaikan kembali hingga usianya 7-9 bulan.

Lalu bagaimana jika anak sudah bukan bayi lagi? Bukan masalah, Ma. Contohnya jika anak sudah 18 bulan, ia justru lebih cepat memelajari bahasa isyarat ini karena perkembangan kognitif dan motoriknya sudah jauh lebih baik. Banyak kok anak usia ini yang bisa memelajari bahasa isyarat hanya dalam hitungan minggu. 

Mama sudah siap mengenal bahasa isyarat bayi? Yuk, kenali beberapa di antaranya. Pelajari bareng Popmama.com ya. 

Isyarat: Selesai

Isyarat Selesai
Parenting/Sign Babies

Rentangkan jari-jari Mama, dan tunjukkan ke anak kalau Mama sudah tidak memegang apa-apa lagi.

Bahasa isyarat ini akan membantu bayi memahami transisi dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya. Dengan mengerti bahwa suatu aktivitas yang ia lakukan sudah selesai, maka bayi akan lebih siap menjalankan aktivitas berikutnya.

Isyarat: Makan

Isyarat Makan
Parenting/Sign Babies

Kuncupkan jari-jari Mama, sambil bergerak seperti akan memasukkan makanan ke dalam mulut.

Konsisten lah untuk menggunakan isyarat ini, di setiap aktivitas yang berhubungan dengan makan. Entah ketika Mama menjelaskan mau makan, mengajaknya makan, atau menanyakan ia mau makan apa.

Isyarat: Ganti popok

Isyarat Ganti popok
Parenting/Sign Babies

Kepalkan kedua tangan Mama, dan gosokkan ke depan dan belakang berulang kali.

Tanda ini sangat penting, karena membantu bayi mengerti kalau ia harus menghentikan aktivitasnya untuk ganti popok (ya, sesuatu yang biasanya tidak disukai bayi). Setelah selesai ganti popok, gunakan isyarat “selesai.”

Editors' Picks

Isyarat: Bantuan

Isyarat Bantuan
Parenting/Sign Babies

Satu tangan ditidurkan, satunya lagi mengepal dan diletakkan di atasnya. Kemudian tangan yang di bawah menyundul kepalan tangan ke atas.

Catatan: Beberapa bayi mendorong dadanya dengan kedua tangan.

Dengan isyarat ini, bayi bisa meminta tolong Mama atau bahkan menawarkan bantuan untuk menolong mama. Ini sangat penting, karena biasanya bayi bisa tantrum jika Mama tidak mengerti kalau ia sedang butuh bantuan.

Isyarat: Please!

Isyarat Please
Parenting/Sign Babies

Seperti gerakan menggosok-gosok dada secara memutar.

Inilah isyarat yang tidak hanya mengajarkan komunikasi, tetapi juga tata krama. Isyarat “please” bisa berarti meminta tolong dengan sopan, atau memohon dengan tulus.

Isyarat: Terima kasih

Isyarat Terima kasih
Parenting/Sign Babies

Sentuh bibir dengan tangan, kemudian jauhkan tangan dari bibir. Seperti gerakan “kiss bye.” 

Mengenalkan bahasa isyarat pada bayi juga bisa membuat mereka lebih cepat bisa berbicara lho, Ma.

Isyarat: Buku

Isyarat Buku
Parenting/Sign Babies

Bentuk tangan Mama seperti sedang membuka dan menutup buku.

Tanamkan budaya cinta membaca buku sejak dini, dengan mengenalkan isyarat “buku” pada bayi.

Senang kan, Ma kalau bisa berkomunikasi lancar dengan si Kecil? Share pengalaman mama saat praktek bahasa isyarat ini di Popmama Community, yuk!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!