TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Pengertian Senam Lantai, Macam-Macam Gerakan, dan Manfaat Senam Lantai

Selain menyehatkan badan, senam lantai juga dapat membuat tubuh menjadi lentur

13 November 2021

Pengertian Senam Lantai, Macam-Macam Gerakan, Manfaat Senam Lantai
Freepik/teksomolika

Senam telah menjadi olahraga alternatif bagi hampir semua kalangan. Tidak hanya ibu-ibu, tetapi juga anak-anak dan remaja. Sebab, gerakan dalam senam mudah dilakukan dan dapat dilakukan dengan atau tanpa alat.

Selain itu, senam juga bisa dilakukan di mana saja, di dalam ruangan maupun di luar ruangan, bersama teman-teman ataupun sendiri.

Salah satu senam yang cukup populer adalah senam lantai.

Senam lantai tidak menggunakan gerakan yang bersifat energik dan tidak memerlukan ruangan yang luas.

Berikut ini Popmama.com telah merangkum mengenai pengertian senam lantai, macam-macam gerakan, dan manfaat senam lantai. Disimak, ya!

1. Pengertian senam lantai

1. Pengertian senam lantai
Freepik/yanalya

Senam lantai adalah salah satu jenis olahraga latihan fisik dengan gerakan sistematis dan terencana yang dilakukan di lantai dengan menggunakan matras sebagai alas.

Tujuan menggunakan matras adalah untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya cedera karena ada banyak gerakan yang bersentuhan dengan lantai.

Senam lantai biasanya melibatkan gerakan akrobatik, seperti berguling, berputar, bertumpu pada tangan atau kaki, bertumpu pada punggung, melompat, bertahan untuk menyeimbangkan badan, bertumpu dengan kepala dan lain-lain.

Senam lantai bisa dilakukan di mana saja. Akan tetapi, apabila di pertandingan resmi, senam lantai dilakukan di dalam ruangan berukuran 12 x 12 cm.

Editors' Picks

2. Macam-macam gerakan senam lantai

2. Macam-macam gerakan senam lantai
Freepik/yanalya

Gerakan senam lantai umumnya melibatkan gerakan-gerakan dasar senam biasa. Hanya saja, gerakannya dilakukan di lantai dengan menggunakan matras. Senam lantai ini cocok untuk melatih otot, tetapi dengan intensitas yang sedang.

Berikut ini macam-macam gerakan senam lantai yang perlu diketahui.

1. Sikap lilin

Sikap lilin merupakan posisi di mana seluruh tubuh diluruskan dengan kaki di atas. Siku dan tangan menjadi tumpuan untuk membantu menopang berat tubuh di pinggang.

2. Kayang (Bridge)

Kayang adalah posisi punggung membentuk sebuah busur dengan posisi abdomen menghadap ke langit-langit dan kedua tangan, serta kaki menjadi tumpuan.

3. Child’s pose

Gerakan child’s pose ini sangat mudah dilakukan. Hanya perlu memanjangkan kedua tangan ke depan, kemudian lebarkan lutut tanpa mengubah posisi tangan dan jari yang menyentuh matras. Setelah itu, turunkan dada di antara paha.

4. Berguling ke depan (Forward rolling)

Gerakan berguling ke depan dapat dilakukan dengan sikap awal berdiri, kemudian berjongkok, letakkan lutut ke dada dengan tangan terjulur ke depan.

Dekatkan dagu ke lutut atau bagian dada sambil mengarahkan kepala ke lantai. Setelah itu, dorong tubuh ke depan dan mulailah berguling. Saat mendarat, akhiri dengan berdiri.

5. Berguling ke belakang (Backward roll)

Berguling kedepan merupakan gerakan yang berkebalikan dengan berguling ke depan. hanya saja, untuk melakukannya tubuh harus ditekuk pada posisi squat dengan merentangkan tangan ke depan.

Kemudian, turunkan bokong dan punggung ke lantai dengan bantuan kaki. Dorong tubuh ke belakang dengan tangan berada di samping bahu untuk menopang tubuh saat berguling.

6. Handstand

Handstand merupakan gerakan berdiri dengan tangan. Artinya, beban tubuh akan ditopang oleh tangan yang berada di bawah (menyentuh matras) dalam keadaan stabil dan terbalik dengan lurus.

7. Cartwheel

Gerakan cartwheel adalah gerakan jungkir balik yang memutar seluruh tubuh ke arah samping. Cartwheell ini membutuhkan kedua tangan untuk menjadi tumpuan.

3. Aturan dalam senam lantai

3. Aturan dalam senam lantai
Freepik/yanalya

Aturan senam lantai dibuat dengan harapan tidak terjadinya cedera dan pesenam bisa mendapatkan hasil yang maksimal.

Berikut aturan dalam senam lantai yang harus diperhatikan.

  1. Harus menggunakan matras.
  2. Meletakkan matras di lantai yang rata dan halus. Usahakan untuk menjauhi benda-benda di sekitar untuk menghindari terjadinya benturan.
  3. Sebelum melakukan gerakan senam lantai, sebaiknya lakukan pemanasan terlebih dahulu.
  4. Lakukan gerakan yang paling mudah, lalu dilanjutkan dengan gerakan yang lebih sulit.
  5. Ada baiknya melakukan gerakan senam dengan arahan instruktur apabila belum menguasai tekniknya.

4. Manfaat senam lantai

4. Manfaat senam lantai
Freepik/yanalya

Sama seperti olahraga dan senam-senam lainnya, senam lantai juga memiliki manfaat bagi tubuh.

Manfaat senam lantai, di antaranya sebagai berikut.

1. Meningkatkan fleksibilitas

Fleksibilitas merupakan sebuah kemampuan tubuh untuk menekuk dan meregangkan persendian dan otot. Fleksibilitas sangat berguna untuk melindungi tubuh dari cedera otot dan anggota tubuh lainnya dalam kehidupan sehari-hari.

2. Tulang menjadi lebih kuat

Senam atau olahraga lainnya dapat membantu menjaga massa tulang, sehingga tulang menjadi lebih kuat dan sehat.

3. Kekuatan otot meningkat

Selain menguatkan tulang, kekuatan otot juga akan meningkat. Sebab, senam lantai melibatkan seluruh anggota tubuh dalam gerakannya dan gerakan-gerakan tersebut secara tidak langsung dapat membuat otot mengenali beban. Lama kelamaan, otot menjadi terbiasa dengan beban yang diterima dan menguat dengan sendirinya.

4. Menurunkan risiko penyakit

Senam lantai merupakan salah satu olahraga yang dapat mendukung kesehatan tubuh. Dengan tubuh yang sehat dan kuat, kemampuan tubuh untuk melawan penyakit akan meningkat. Sehingga, risiko terkena penyakit dapat terminimalisir.

5. Koordinasi dan keseimbangan

Dengan koordinasi dan keseimbangan yang baik, kontrol dan stabilitas setiap anggota tubuh akan meningkat. Sehingga, risiko cedera dapat berkurang karena tubuh sudah mengenal gerakan-gerakan.

Itulah pengertian senam lantai, macam-macam gerakan, dan manfaat senam lantai. Agar mendapatkan hasil yang maksimal, lakukan senam lantai secara rutin dan konsumsi makanan yang bergizi ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk