Pertumbuhan Tinggi dan Berat Badan Anak Balita Menurut IDAI

Sudahkah tinggi dan berat badan si Kecil ideal? Yuk, cek di sini, Ma!

20 Oktober 2021

Pertumbuhan Tinggi Berat Badan Anak Balita Menurut IDAI
Freepik/rawpixel.com

Bagi Mama yang memiliki anak balita, pasti merasa bahwa ini adalah masa anak bertumbuh dengan cepat. Rasanya baru kemarin anak mama masih merah, kini ia sudah bisa berlarian. Oleh karena itu, perubahan sekecil apa pun pada anak tak ingin Mama lewatkan.

Salah satu perubahan pada anak balita yang sangat dipantau adalah tinggi dan berat badannya. Mama rutin mengajaknya ke Posyandu atau Puskesmas setiap bulan untuk mengecek tinggi dan berat badannya.

Tinggi dan beratnya juga diukur di rumah sampai ada bagian tembok yang berhiaskan garis-garis mendatar atau memiliki catatan khusus untuk itu. Apakah Mama begitu?

Tenang saja Ma, itu bukan hal yang aneh. Memantau tinggi dan berat badan anak balita memang penting, kok.

Dengan mengetahui pertumbuhan tinggi dan berat badannya, Mama bisa tahu jika si Kecil mengalami perlambatan atau percepatan dalam proses pertumbuhannya. Mama jadi bisa membantunya untuk mengejar pertumbuhan idealnya jika hal itu terjadi.

Nah, untuk itu, Mama perlu tahu tinggi dan berat badan yang bisa dikatakan ideal untuk anak balita agar Mama bisa mengantisipasi si Kecil mengalami masalah-masalah dalam pertumbuhannya.

Yuk, simak pertumbuhan tinggi dan berat badan anak balita menurut IDAI yang telah Popmama.com rangkum yang dilansir dari laman idai.or.id di bawah ini, Ma.

1. Tinggi dan berat anak usia 1 tahun

1. Tinggi berat anak usia 1 tahun
Pexels/Visual Tag Mx

Berdasarkan kurva pertumbuhan WHO yang digunakan IDAI, tinggi anak laki-laki usia 1 tahun normalnya adalah 75,8 cm. Anak laki-laki dengan tinggi badan 80,5 cm dikategorikan sebagai anak yang tinggi, sementara 83 cm dikategorikan sangat tinggi. Sedangkan tinggi badan 71 cm pada anak laki-laki berusia 1 tahun dikategorikan pendek dan 68,5 cm sangat pendek.

Untuk anak perempuan usia 1 tahun, tinggi normalnya adalah 74 cm. Ia akan dikategorikan sebagai anak yang tinggi jika tinggi badannya 79,1 cm dan dikategorikan sangat tinggi jika mencapai 81,8 cm. Tinggi 68,9 cm dikategorikan pendek, sementara 66,3 cm dikategorikan sangat pendek.

Berat badan normal anak laki-laki yang berusia 1 tahun adalah 9,7 kg. Jika di usia ini beratnya 12 kg, ia bisa dikategorikan sebagai anak dengan gizi lebih, sementara 13,4 kg dikategorikan obesitas. Berat 7,7 kg pada anak laki-laki usia 1 tahun bisa menandakan gizi kurang dan 6,9 kg menandakan gizi buruk.

Anak perempuan usia 1 tahun normalnya memiliki berat badan 9 kg. Ia bisa termasuk anak dengan gizi lebih jika beratnya mencapai 11,5 kg dan termasuk obesitas jika beratnya 13,1 kg. Sedangkan anak perempuan 1 tahun dengan berat badan 7,1 kg bisa menandakan gizi kurang dan 6,3 kg menandakan gizi buruk.

Editors' Picks

2. Tinggi dan berat anak usia 2 tahun

2. Tinggi berat anak usia 2 tahun
Pexels/Aleksandr Balandin

Tinggi normal anak laki-laki usia 2 tahun adalah 87,8 cm. Anak laki-laki dengan tinggi badan 94 cm dikategorikan sebagai anak yang tinggi, sementara 97 cm dikategorikan sangat tinggi. Tinggi badan 81,8 cm pada anak laki-laki berusia 2 tahun dikategorikan pendek dan 76,8 cm sangat pendek.

Tinggi normal anak perempuan usia 2 tahun adalah 86,4 cm. Ia dikategorikan sebagai anak yang tinggi jika tinggi badannya mencapai 92,9 cm dan dikategorikan sangat tinggi jika mencapai 96,1 cm. Tinggi 80 cm pada anak perempuan dikategorikan pendek, sementara 76,8 cm dikategorikan sangat pendek.

Untuk berat badan, anak laki-laki yang berusia 2 tahun memiliki berat normal 12,2 kg. Jika beratnya mencapai 15,3 kg, ia bisa dikategorikan sebagai anak dengan gizi lebih, sementara 17,1 kg dikategorikan obesitas. Berat badan 9,7 kg pada anak laki-laki usia 2 tahun bisa menandakan gizi kurang dan 8,6 kg menandakan gizi buruk.

Berat badan normal pada anak perempuan usia 2 tahun adalah 11,5 kg. Ia bisa termasuk anak dengan gizi lebih jika beratnya mencapai 14,8 kg dan termasuk obesitas jika beratnya 17 kg. Sedangkan anak perempuan 2 tahun dengan berat badan 9 kg bisa menandakan gizi kurang dan 8,1 kg menandakan gizi buruk.

3. Tinggi dan berat anak usia 3 tahun

3. Tinggi berat anak usia 3 tahun
Pexels/Tatiana Syrikova

Untuk anak laki-laki usia 3 tahun, tinggi badan normalnya adalah 96 cm. Anak laki-laki dikatakan tinggi jika tinggi badannya mencapai 103,5 cm, sementara 107,1 cm dikatakan sangat tinggi. Tinggi badan 88,7 cm pada anak laki-laki usia 3 tahun dikategorikan pendek dan 85 cm sangat pendek.

Anak perempuan usia 3 tahun normalnya memiliki tinggi 95 cm. Ia termasuk anak yang tinggi jika tinggi badannya mencapai 102,7 cm dan dikategorikan sangat tinggi jika mencapai 106,5 cm di usia 3 tahun. Tinggi 87,4 cm dikategorikan pendek pada anak perempuan di usia ini, sementara 83,7 cm dikategorikan sangat pendek.

Kemudian untuk berat badannya, anak laki-laki yang berusia 3 tahun normalnya memiliki berat 14,4 kg. Jika beratnya mencapai 18,3 kg, ini bisa menandakan bahwa ia memiliki gizi lebih, sementara 20,8 kg menandakan obesitas. Sedangkan berat badan 11,3 kg pada anak laki-laki usia 3 tahun bisa menandakan gizi kurang dan 10 kg menandakan gizi buruk.

Sementara itu, berat badan normal pada anak perempuan usia 3 tahun adalah 13,8 kg. Ia bisa termasuk anak dengan gizi lebih jika beratnya mencapai 18,1 kg dan termasuk obesitas jika beratnya 21 kg. Anak perempuan usia 3 tahun dengan berat badan 10,8 kg bisa menandakan gizi kurang dan 9,6 kg menandakan gizi buruk.

4. Tinggi dan berat anak usia 4 tahun

4. Tinggi berat anak usia 4 tahun
Pexels/Kha Ruxury

Tinggi anak laki-laki usia 4 tahun normalnya adalah 103,5 cm. Anak laki-laki dengan tinggi badan 111,8 cm dikategorikan sebagai anak yang tinggi, sementara 116 cm dikategorikan sangat tinggi. Tinggi badan 95 cm pada anak laki-laki di usia 4 tahun dikategorikan pendek dan 90,8 cm sangat pendek.

Untuk anak perempuan usia 4 tahun, tinggi normalnya adalah 102,8 cm. Ia akan dikategorikan sebagai anak yang tinggi jika tinggi badannya 111,3 cm dan dikategorikan sangat tinggi jika mencapai 115,7 cm. Tinggi 94,1 cm dikategorikan pendek, sementara 89,9 cm dikategorikan sangat pendek.

Berat badan normal anak laki-laki yang berusia 4 tahun adalah 16,4 kg. Jika di usia ini beratnya 21,2 kg, ia bisa dikategorikan sebagai anak dengan gizi lebih, sementara 24,2 kg dikategorikan obesitas. Berat 12,7 kg pada anak laki-laki usia 4 tahun bisa menandakan gizi kurang dan 11,2 kg menandakan gizi buruk.

Anak perempuan usia 4 tahun normalnya memiliki berat badan 16,1 kg. Ia bisa termasuk anak dengan gizi lebih jika beratnya mencapai 21,5 kg dan termasuk obesitas jika beratnya 25,2 kg. Sedangkan anak perempuan 4 tahun dengan berat badan 12,4 kg bisa menandakan gizi kurang dan 10,8 kg menandakan gizi buruk.

5. Tinggi dan berat anak usia 5 tahun

5. Tinggi berat anak usia 5 tahun
Pexels/Red Light Films & Photography

Untuk anak laki-laki usia 5 tahun, tinggi badan normalnya adalah 110 cm. Anak laki-laki dikatakan tinggi jika tinggi badannya mencapai 119,2 cm di usia 5 tahun, sementara 124 cm dikatakan sangat tinggi. Tinggi badan 100,8 cm pada anak laki-laki usia 5 tahun dikategorikan pendek dan 96,1 cm sangat pendek.

Anak perempuan usia 5 tahun memiliki tinggi normal 109,5 cm. Ia termasuk anak yang tinggi jika tinggi badannya mencapai 119 cm dan dikategorikan sangat tinggi jika mencapai 123,7 cm di usia 5 tahun. Tinggi 100 cm dikategorikan pendek pada anak perempuan di usia ini, sementara 95,1 cm dikategorikan sangat pendek.

Lalu untuk berat badan, anak laki-laki yang berusia 5 tahun memiliki berat normal 18,4 kg. Jika beratnya mencapai 24,2 kg, ini bisa menandakan ia memiliki gizi lebih, sementara 27,8 kg menandakan obesitas. Berat badan 14 kg pada anak laki-laki usia 5 tahun bisa menandakan gizi kurang dan 12,4 kg menandakan gizi buruk.

Berat badan normal pada anak perempuan usia 5 tahun adalah 18,2 kg. Ia bisa termasuk anak dengan gizi lebih jika beratnya mencapai 24,9 kg dan termasuk obesitas jika beratnya 27,8 kg. Sedangkan anak perempuan 5 tahun dengan berat badan 13,8 kg bisa menandakan gizi kurang dan 12 kg menandakan gizi buruk.

Itulah informasi tentang pertumbuhan tinggi dan berat badan anak balita menurut IDAI, Ma. Jika anak mama memiliki tinggi dan berat badan yang tidak ideal, ada baiknya Mama mulai lebih memperhatikan asupan gizinya. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Mama, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.