3 Cara Mendorong Harga Diri Anak Berdasarkan Usianya

Harga diri yang positif menjadi faktor pelindung untuk kesehatan mental anak yang baik

1 Mei 2021

3 Cara Mendorong Harga Diri Anak Berdasarkan Usianya
Freepik/Diana.grytsku

Harga diri merupakan perasaan ketika seseorang menganggap dirinya sendiri berharga/bernilai. Dengan kata lain, harga diri adalah mencintai dan mengakui diri sendiri apa adanya. Harga diri yang sehat adalah salah satu karakteristik terpenting dari perkembangan anak yang sehat.

Harga diri yang positif menjadi faktor pelindung untuk kesehatan mental anak yang baik. Ia mampu memiliki kepercayaan diri yang berdampak pada perilaku sosial yang positif, dan berfungsi sebagai penopang ketika anak terkena dampak situasi negatif

Namun, kapan harga diri anak mulai terbentuk? Atau bagaimana cara membangun harga diri anak berdasarkan kategori usianya? untuk mengetahui informasi seputar harga diri dan usia anak lebih lanjut, yuk simak informasi Popmama.com berikut ini!

Editors' Picks

1. Usia <1 tahun

1. Usia <1 tahun
Pixabay/Kasman

Sebelum usia anak mencapai satu tahun, penting bagi Mama untuk membentuk kelekatan yang aman dengan anak. Hal ini dilakukan untuk membantu perkembangan emosi anak dan membentuk citra positif tentang dirinya.

Untuk membentuk kelekatan yang kuat, Mama perlu merawat anak hingga ia merasa aman secara emosional. Mama juga harus menjaga dan merawatnya, jangan sampai anak terluka atau tidak merasa nyaman.

Letakkan benda di tempat yang sejajar pandangannya, agar ia bisa mengeksplorasi barang yang boleh ia sentuh. Sedangkan, jauhkan anak dari benda yang berbahaya agar jangan sampai terlihat. Serta katakan “tidak boleh” dengan tegas, tak peduli seberapa keras si Kecil menangis memintanya.

Hal ini dapat membantu mermperkokoh pembangunan fondasi harga diri yang anak miliki sejak dini.

2. Usia <3 tahun

2. Usia <3 tahun
Freepik arlee.p

Saat usia anak kurang dari tiga tahun penting bagi Mama untuk mendorong sikap kemandirian anak yang berpengaruh pada harga dirinya. Pada usia ini anak lebih dapat berbicara dan ingin mengekspresikan dirinya lebih, sambil bergerak sendiri.

Pada periode ini anak mungkin lebih sering menggatakan “nggak mau”, namun bukan berarti anak melawan ya, Ma. Hal ini menandakan kemandirian atau independensi anak yang mulai tumbuh.

Saat ini terjadi, pola pengasuhan yang penting adalah bukan menerima atau menolak keinginan anak, tetapi lebih memberitahunya apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan.

3. Usia 3-6 tahun

3. Usia 3-6 tahun
Freepik/prostooleh

Di usia ini anak telah mengalami beberapa pengalaman dalam hidupnya, hal ini dapat membuat anak lebih berinisiatif sehingga dapat membantunya hingga mengatakan “aku bisa melakukannya”.

Namun hal yang dapat mengganggu inisiatif seorang anak adalah proteksi orangtua yang terlalu berlebihan.

Perlindungan yang berlebihan pada anak akan, menanamkan di pikirannya bahwa di dalam hidup anak, tokoh utamanya adalah orangtuanya, bukan dirinya sendiri.

Hal ini tentunya dapat menurunkan harga diri anak dan cenderung bergantung pada orangtuanya hingga besar nanti. Jika Mama ingin anak meningkatkan nilai dirinya sendiri, Mama perlu memberinya banyak kesempatan untuk merasakan kegagalan dan keberhasilan.

Mulailah berikan kesempatan pada anak pada hal-hal yang sederhana setiap hari, seperti memilih baju yang ingin dipakai, menjemur pakaian, menata meja makan, dan lain-lain, sehingga dapat membentuk harga diri anak.

Nah itulah beberapa harga diri anak berdasarkan usianya. Melihat beberapa cara di atas, Mama bisa melihat hal yang paling penting dalam membentuk harga diri anak adalah orangtua.

Dengan pengasuhan yang tepat, anak memiliki fondasi harga diri yang tinggi kokoh dengan kelekatan yang aman, kemandirian dan inisiatif, dan berbagai macam pengalaman yang ia pernah alami.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.