Kenali 6 Penyebab Balita Batuk di Malam Hari

Mendengarkan suara batuk dan memerhatikan gejala, dapat membantu Mama mengenali penyebab batuk anak

12 Januari 2022

Kenali 6 Penyebab Balita Batuk Malam Hari
babycenter.com

Batuk merupakan penyakit yang umum di segala kalangan usia, termasuk balita. Meskipun Mama sudah tak asing dengan penyakit ini, batuk di malam hari dapat mengganggu waktu tidur balita dan orangtua. Padahal tidur yang cukup dibutuhkan untuk mendukung perkembangan si Kecil.

Biasanya, batuk malam hari tidak perlu dikhawatirkan, dan kemungkinan besar merupakan gejala virus yang akan hilang dengan sendirinya. Saat balita batuk, suara yang dikeluarkan atau gejala yang menyertainya dapat membantu Mama dalam mengidentifikasi penyebabnya.

Ini bisa disebabkan oleh berbagai alasan, seperti pilek, asma, refluks asam, atau infeksi sinus.

Untuk mengetahui beberapa kemungkinan penyebab anak mengalami batuk di malam hari, berikut Popmama.com telah merangkum 6 penyebab balita batuk di malam hari, yang perlu Mama tahu.

1. Post-nasal drip

1. Post-nasal drip
todaysparent.com

Di dalam tubuh, lendir melapisi saluran udara, menjebak dan menghilangkan iritasi, serta melawan infeksi. Tetapi beberapa kondisi, seperti infeksi dan alergi, dapat menyebabkan seseorang merasakan lendir menumpuk atau menetes ke tenggorokan mereka.

Ketika kelebihan lendir mengalir di tenggorokan, ini disebut sebagai post-nasal drip. Ini adalah pemicu umum untuk batuk malam hari dan sakit tenggorokan. Namun, kondisi ini biasanya tidak menyebabkan batuk yang dalam atau mengi.

Membantu anak tidur dalam posisi yang lebih tinggi dapat mengurangi batuk akibat post-nasal drip. Jika balita tampak batuk lebih banyak di malam hari selama waktu-waktu tertentu dalam setahun, atau setelah bermain dengan beberapa hewan, ia mungkin memiliki alergi.

Berkonsultasi dengan dokter anak atau ahli alergi dapat membantu mengidentifikasi apa yang membuat mereka alergi dan menentukan pengobatan terbaik.

2. Batuk menggonggong (croup)

2. Batuk menggonggong (croup)
allenallergy

Croup atau batuk menggonggong paling sering terjadi pada anak-anak berusia antara enam bulan hingga tiga tahun. Gejalanya termasuk batuk menggonggong yang khas dan cenderung memburuk di malam hari. Gejala lain termasuk:

  • Kesulitan bernapas
  • Pernapasan berisik
  • Suara serak
  • Demam

Terkadang, gejala seperti pilek dapat terjadi sebelum mengalami croup. Kondisi ini berkembang ketika tenggorokan dan pita suara menjadi bengkak dan meradang. Anak laki-laki lebih mungkin terkena croup daripada anak perempuan.

Salah satu cara untuk mengatasi croup adalah menggunakan humidifier atau pelembab udara. Ini juga efektif untuk mengatasi beberapa batuk yang disertai hidung tersumbat dan pilek.

Seorang dokter mungkin meresepkan epinefrin nebulasi ketika seorang balita mengalami croup dengan kondisi sedang hingga parah

Editors' Picks

3. Batuk rejan

3. Batuk rejan
madeof.com

Gejala khas batuk rejan, juga dikenal sebagai pertusis, adalah penyakit pada saluran pernapasan dan paru-paru yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Ketika balita tidak mendapatkan vaksinasi atau imunisasi pertusis dan tertular infeksi, batuk mereka dapat meningkat. Bahkan muntah juga sering terjadi pada anak-anak dengan kondisi tersebut. Batuk rejan sangat berbahaya bahkan fatal pada bayi.

Infeksi bakteri adalah penyebab utama batuk rejan, sehingga dokter seringkali mengobatinya dengan antibiotik.

Saat menerima perawatan untuk kondisi tersebut, pastikan si Kecil meminum banyak cairan. Makan dalam jumlah kecil dapat membantu mencegah muntah yang disebabkan batuk rejan.

4. Batuk disertai mengi

4. Batuk disertai mengi
newkidscenter.org

Dilansir dari WebMD, batuk yang disertai mengi di malam hari dapat mengindikasikan asma masa kanak-kanak. Gejala asma lainnya pada anak-anak meliputi:

  • Sesak napas
  • Sesak di sekitar dada
  • Pernapasan cepat dan dangkal
  • Gejala semakin memburuk ketika anak berada di sekitar asap, serbuk sari, atau pemicu lain yang diketahui
  • Sering masuk angin

Selain asma, kondisi batuk yang disertai mengi di malam hari juga bisa disebabkan oleh alergi. Seperti debu, serbuk sari, atau tungau, yang membuat tubuh menangkap zat tersebut sebagai benda asing. Kondisi ini akan memicu respon imun untuk memproduksi dahak.

Namun jika seorang balita menunjukkan gejala asma, penting untuk segera berbicara dengan dokter agar anak bisa diberikan pengobatan lebih awal dan berpotensi menghindari komplikasi, seperti serangan asma.

5. Batuk disertai muntah

5. Batuk disertai muntah
doctorzara.com

Batuk pada malam hari yang disertai muntah sangat meresahkan bagi anak dan orangtua. Terkadang, gejala-gejala ini terjadi ketika balita tidak dapat mengeluarkan lendir secara efektif, jadi muntah adalah cara tubuh membersihkannya.

Dalam kasus lain, muntah dan batuk mungkin menunjukkan kondisi yang lebih serius seperti asma atau pneumonia. Dengan pneumonia, seorang anak mungkin batuk, muntah, dan datang dengan gejala lain yang mempengaruhi kesehatan mereka secara keseluruhan.

Gejala-gejala ini termasuk:

  • Laju pernapasan cepat
  • Panas dingin
  • Dada yang sakit
  • Demam
  • Mudah kelelahan

Jika balita mengalami beberapa gejala ini bersamaan dengan batuk dan muntah, segera bawa anak ke ruang gawat darurat. Jika dokter mendiagnosis pneumonia, mereka akan mengobati kondisi tersebut dengan antibiotik.

6. Batuk disertai demam

6. Batuk disertai demam
chop.edu

Jika Mama memerhatikan anak yang alami batuk dan demam di malam hari, penting untuk tetap tenang. Sebagai gantinya, Mama dapat memantau gejalanya untuk melihat apakah demam semakin membaik atau sebaliknya.

Salah satu penyebab balita batuk yang disertai demam adalah flu. Beberapa gejala flu yang bisa diperhatikan adalah:

  • Demam
  • Batuk
  • Muntah
  • Perubahan perilaku seperti kehilangan nafsu makan
  • Saat balita mengalami flu, penting untuk menjaga agar ia tetap terhidrasi.

Selain itu, orangtua juga harus berbicara dengan dokter. Jika kondisinya memburuk tanpa pengobatan, anak mungkin bisa mengalami infeksi telinga tengah. 

Ketika merawat balita karena demam, orangtua sebaiknya tidak memberikan aspirin. Dilansir dari Very Well Health, memberikan aspirin pada balita yang terkena influenza (flu), dapat menyebabkan kondisi yang berpotensi fatal yang disebut sindrom Reye.

Reye didefinisikan oleh kerusakan otak mendadak dan masalah fungsi hati. Dapat menyebabkan kejang, koma, dan kematian. Sebaliknya, Mama dapat harus memberikan acetaminophen atau ibuprofen, sesuai dosis yang dianjurkan.

Setelah Mama mengetahui beberapa kemungkinan penyebab anak mengalami batuk di malam hari, ada beberapa hal yang bisa Mama lakukan untuk mengurangi gejalanya dan membantu anak lebih nyaman saat tidur.

Cara Mengatasi Anak Balita yang Alami Batuk di Malam Hari

Cara Mengatasi Anak Balita Alami Batuk Malam Hari
Freepik

Langkah-langkah berikut dapat membantu meringankan batuk pada anak-anak di malam hari:

  • Membiarkan anak duduk dikamar mandi dan menyalakan pancuran air panas, sehingga ia dapat menghirup uap, atau mandi air hangat sebelum tidur. Pastikan untuk tidak meninggalkannya tanpa pengawasan
  • Pastikan mereka banyak istirahat
  • Mendorong balita untuk minum banyak cairan

Sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam National Center for Complementary and Integrative Health, menunjukkan bahwa madu bisa menjadi pengobatan pelengkap yang efektif untuk batuk malam hari, karena sifatnya yang menenangkan.

Namun, hindari untuk memberikannya kepada anak di bawah 12 bulan, karena berisiko keracunan botulisme.

Jika Mama telah melakukan cara-cara diatas namun si Kecil menunjukkan gejala yang lebih serius, penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter. Mama juga harus menghubungi profesional kesehatan jika balita:

  • Demam lebih dari tiga hari
  • Batuk darah
  • Meneteskan air liur dan mengalami kesulitan menelan
  • Batuk lebih dari dua sampai tiga minggu

Itulah beberapa penyebab balita alami batuk di malam hari. Seperti yang Mama lihat di atas, batuk malam hari pada balita memiliki banyak penyebab. Mendengarkan suara batuk dan memerhatikan gejala lain, dapat membantu orangtua menentukan alasan yang mendasarinya.

Jika balita mengalami gejala yang parah, seperti demam atau batuk yang berlangsung lebih dari dua minggu, segera hubungi dokter.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.