Si Kecil Takut dengan Balon? Kenali Globophobia pada Anak!

Penting untuk mengenal fobia balon yang satu ini

8 Juli 2020

Si Kecil Takut Balon Kenali Globophobia Anak
Freepik/drobotdean

Apa anak mama menyukai balon? lalu tiba-tiba menjadi sangat ketakutan dengan balon? Bisa jadi si Kecil mengidap fobia nih, Ma.

Fobia merupakan rasa takut yang berlebih pada suatu hal. Biasanya, fobia yang dimiliki oleh seseorang sangat mengganggu dan menghambatnya dalam kehidupan. Fobia dapat dialami oleh siapa saja tanpa mengenal usia.

Sama halnya dengan fobia yang dialami oleh anak-anak. Jenis fobia yang dialami bahkan terhadap benda-benda yang biasanya justru disenangi oleh anak seusianya. Salah satunya, fobia terhadap balon atau dikenal dengan istilah globophobia

Untuk lebih mengetahui apa itu globophobia, simak ulasan dari Popmama.com berikut ini

1. Mengenal apa itu globophobia?

1. Mengenal apa itu globophobia
Freepik/freepik

Globophobia adalah rasa takut berlebih terhadap balon. Bagi orang yang fobia dengan balon, melihat benda ini jadi mengerikan dan memacu adrenalin. Walau balon digemari anak-anak, ternyata ada juga yang justru memiliki fobia terhadap benda warna-warni ini.

Bukan hanya takut mendengar ketika balon meletus saja, pengidap globophobia akan sangat ketakutan meski hanya melihatnya saja.

Sebagian bahkan ketakutan atau mual ketika mendengar suara angin yang dikeluarkan dari balon. Rasa takut berlebih yang muncul ini tidak dapat dikontrol.

Terdengar ketakutan yang sederhana hanya dengan balon, tapi jika kita tidak memahaminya ini akan sangat mengganggu kondisi psikologis sang anak.

Editors' Picks

2. Kenali gejala globophobia pada anak

2. Kenali gejala globophobia anak
Freepik/freepik

Kita harus mengenal gejalanya jika si Kecil mengidap globophobia. Pada umumnya gejala yang muncul ketika melihat balon, yaitu:

  • menghindar
  • berkeringat
  • gemetar
  • mual
  • pusing
  • mengalami sesak napas

Munculnya rasa tidak nyaman jika ada balon di dekatnya bisa menjadi pertanda awal. Jika anak mama menunjukkan ketakutan yang berlebih, jangan mendekatkan anak dengan balon. 

Anak mama bisa menangis, menjerit atau bahkan pingsan. Ketakutan ini tidak hanya sesekali saja terjadi, tetapi dalam jangka panjang.

3. Penyebab mengidap globophobia

3. Penyebab mengidap globophobia
freepik/asierromero

Fobia dengan balon ini disebabkan oleh trauma yang dialami sang anak.

Biasanya bermula karena ketakutan mendengar suara ledakan balon. Ketakutan tersebut terekam di memori otak dan menjadi kejadian yang menakutkan untuk si Kecil.

Pengalaman dijahili atau ditakut-takuti dengan letusan balon juga membuat anak dapat memiliki trauma tersendiri untuk berada di dekat balon atau menyentuhnya.

4. Cara mengatasi globophobia

4. Cara mengatasi globophobia
freepik/serhii_bobyk

Globophobia dapat diatasi secara perlahan. Pendekatan dengan cara bermain bisa dilakukan.

  1. Pertama, ajak anak bermain dengan balon yang tidak diisi dengan angin. Memberi pengertian dengan membuat anak terbiasa dengan balon yang kempes akan membuat anak secara perlahan percaya jika tidak semua balon meletus dan membuatnya merasa tidak terancam.
  2. Selanjutnya, ajak anak meniup balon dengan mengisi sedikit angin bersama-sama secara perlahan. Cara ini agar anak mulai berani melakukan kontak dengan balon. Jika anak sudah mulai berani, perlahan ajak untuk menusuknya dengan jarum. Lakukan ini untuk membuat anak percaya bahwa balon dengan angin yang sedikit akan meletus dengan suara yang kecil.
  3. Ketiga, ulangi kembali untuk memberikan keberanian pada sang anak. Secara perlahan tambahkan angin pada balon agar anak mulai terbiasa dengan balon yang berukuran besar.

Pendekatan dengan cara ini bisa mama lakukan. Tetapi perlu diingat, jangan memaksa anak jika merasa tidak nyaman. Menghilangkan trauma menjadi kunci untuk berani melawan globophobia yang dimilikinya.

Itulah penjelasan apa itu globophobia atau fobia balon yang biasa dialami oleh anak. Kesabaran sangat diperlukan untuk membuat anak bisa sembuh dari fobianya dengan balon.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.