TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Dongeng Fabel Anak: Kisah Ular dan Tikus

Mengajarkan anak untuk cerdik dalam menyelesaikan masalah dan berusaha untuk mendapatkan keinginan

13 Juni 2022

Dongeng Fabel Anak Kisah Ular Tikus
Popmama.com/Aristika Medinasari

Sebuah dongeng yang baik diperlukan bagi seorang anak untuk memahami pelajaran hidup dasar yang penting dengan cara yang menyenangkan.

Dongeng juga dapat berpengaruh pada karakter setiap anak. Jadi, penting untuk membaca cerita yang tak hanya menghibur, tetapi juga akan menambah pengetahuannya tentang nilai moral kehidupan.

Selain itu, berdongeng juga bantu menambah kosa kata anak, meningkatkan imajinasi, dan memperkuat ikatan Mama dan anak.

Salah satu dongeng fabel yang populer adalah kisah ular dan tikus. Kisah ini mengajarkan bagaimana kecerdikan seekor tikus memberikan pelajaran kepada ular.

Yuk bacakan dongeng fabel anak: kisah ular dan tikus yang telah Popmama.com siapkan di bawah ini!

1. Di tengah gurun pasir hiduplah seekor ular yang kelaparan, dan tikus yang asyik melahap makanan

1. tengah gurun pasir hiduplah seekor ular kelaparan, tikus asyik melahap makanan
Popmama.com/Aristika Medinasari

Di suatu ketika di tengah gurun pasir, terdapat seekor ular yang sedang kelaparan. Sayangnya, ia tidak mempunyai makanan sedikitpun.

Pada gurun pasir itu, juga hiduplah seekor tikus yang keberadaannya tidak jauh dari ular. Namun, ia sedang asyik melahap makanannya.

Sebenarnya sang ular sangat ingin memangsa tikus, sedangkan tikus berusaha mencari akal, agar ular tidak lagi berniat memangsanya.

Ular tersebut menjadi sangat tidak senang melihat kelakuan tikus yang terlihat angkuh karena memiliki makanan yang berlimpah.

"Dengarkan ucapanku wahai tikus yang angkuh! aku pasti akan mendapatkan tubuhmu yang mungil dan lezat itu!" ujar ular sambil mendekati tikus yang sedang makan.

"Hai ular! berusaha dan kerjalah! Jangan hanya berani mengancam. Kalau kau hanya bisa mengancam, seekor semut pun bisa!" kata tikus tersebut.

Editors' Picks

2. Ular mengendap-endap mendekati tikus yang terlelap di sarangnya karena kekenyangan

2. Ular mengendap-endap mendekati tikus terlelap sarang karena kekenyangan
Popmama.com/Aristika Medinasari

Ular kemudian sangat marah mendengar ejekan tikus. Ia lalu kembali ke sarangnya dengan perut yang lapar. Sedangkan tikus masih lahap dengan makanannya.

Waktu terus berjalan tetapi ular tidak juga menemukan makanannya. Ia juga enggan untuk keluar dari sarangnya. Sementara itu, tikus sudah lelap dalam sarangnya karena kekenyangan.

Karena masih lapar dan melihat tikus yang sudah terlelap, membuat ular segera mengendap-endap mendekati sarang tikus, meski ia masih sangat kesal terhadap tikus.

Kini ular telah berada di sisi tikus yang sedang tidur pulas.

"Hei tikus! Aku sudah berada di sebelahmu dan siap untuk menyantapmu!" kata ular yang mengancam.

Namun bukan merasa panik, tikus yang terbangun dari tidurnya malah berpura-pura menguap.

3. Tikus memutar otak agar bisa lolos dari cengkraman sang ular yang ingin memakannya

3. Tikus memutar otak agar bisa lolos dari cengkraman sang ular ingin memakannya
Popmama.com/Aristika Medinasari

Dibalik ketenangannya tikus pun mulai memutar otak agar bisa lolos dari cengkraman sang ular.

"Hah? Tunggu dulu ular sahabatku! Kalau kau ingin memakanku, kau harus berpikir dulu. Kita hanya berdua disini tidak ada hewan lain. Jika kau memakanku, maka kau akan sendiri dan kau tidak akan mempunyai teman yang dapat kau ajak mencari makan," kata tikus yang merayu ular.

Tikus pun tak berhenti sampai situ saja, ia juga berusaha untuk membuat ular menyesali perbuatannya jika ia memakan tikus.

"Kalau begitu kau tidak akan makan dan akhirnya kau akan mati!" ujar tikus menakut-nakuti.

4. Ular akhirnya meminta maaf pada tikus, dan mereka mencari makan bersama-sama

4. Ular akhir meminta maaf tikus, mereka mencari makan bersama-sama
Popmama.com/Aristika Medinasari

Sejenak sang ular terdiam karena ia mencoba merenungkan nasihat tikus.

"Jadi kita tidak bisa hidup sendiri?" kata ular.

"Tentu bukankah kita bisa berteman? Kita juga dapat mencari makan bersama. Bukankah itu lebih menyenangkan? Daripada nantinya setelah kau memakanku, kau hanya akan hidup sendiri!" jawab tikus

Ular kemudian mengangguk tanda mengerti ucapan tikus.

"Baiklah kalau begitu, maafkan aku" kata ular.

Tikus pun memaafkan ular, mereka tersenyum bahagia. Tak berapa lama kemudian, mereka beranjak mencari makanan bersama-sama.

Nah itulah dongeng fabel anak: kisah ular dan tikus, yang bisa Mama ceritakan pada si Kecil saat waktu luang. Saat bercerita, pastikan Mama juga menyampaikan pesan moral yang bisa anak pelajari dari dongeng ini.

Pesan moral yang pertama adalah kita harus memiliki akal yang cerdik untuk menyelesaikan permasalahan. Kedua, yaitu dalam menjalani kehidupan kita harus berusaha dan bekerja keras, jangan hanya mengancam orang lain untuk mendapatkan kemudahan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk