5 Penyebab Handuk Bau Apek yang Jarang Disadari

Jangan lupa menjemur handuk setelah digunakkan ya, Ma!

23 Oktober 2021

5 Penyebab Handuk Bau Apek Jarang Disadari
Freepik/freepik

Handuk merupakan salah satu barang terpenting dan paling sering digunakan di rumah. Oleh karena itu, sebaiknya handuk selalu dalam keadaan bersih dan wangi agar nyaman saat digunakan.

Namun, pernahkah Mama bingung karena handuk di rumah selalu bau apek meskipun sudah dicuci? Hal ini tentunya membuat Mama pusing karena lelah mencuci handuk berkali-kali namun masih saja bau apek.

Jangan khawatir ya, Ma! Kali ini Popmama.com akan membahas mengenai penyebab handuk bau apek. Jika sudah tahu penyebabnya, Mama bisa melakukan pencegahan agar handuk di rumah tidak bau apek lagi. 

Langsung saja simak informasinya, yuk!

1. Handuk diletakan di dalam mesin cuci terlalu lama

1. Handuk diletakan dalam mesin cuci terlalu lama
Pixabay/taraghb

Kebanyakan orang menaruh handuk di mesin cuci terlalu lama sebelum dicuci. Handuk biasanya dibiarkan di dalam mesin cuci begitu saja selama berjam-jam bahkan berhari-hari. 

Nah, hal ini merupakan penyebab paling umum handuk jadi bau apek. Membiarkan handuk di mesin cuci selama berjam-jam akan menyebabkan bakteri penyebab bau apek tumbuh di sana. 

Perlu Mama ingat bahwa mesin cuci merupakan tempat yang sangat lembap. Lingkungan lembap yang seperti itu sangat mendukung pertumbuhan bakteri, jamur, dan lumut yang memicu bau apek.

Editors' Picks

2. Membiarkan handuk basah setelah mandi

2. Membiarkan handuk basah setelah mandi
Pixabay/ErikaWittlieb

Jangan heran jika handuk selalu bau apek apabila setelah selesai digunakan, handuk dibiarkan begitu saja di pintu kamar mandi, lantai, atau tempat lainnya yang tidak bisa membuat handuk cepat kering.

Tidak menjemur handuk setelah mandi akan membuat bakteri mudah berkembang biak karena handuk dalam keadaan basah dan lembab. Handuk yang lembap menyebabkan bau apek yang tidak sedap. Jadi, jangan biarkan handuk basah dan lembap setelah selesai digunakan ya, Ma.

3. Residu pelembut kain

3. Residu pelembut kain
Freepik/freepik

Sebaiknya, jangan menggunakan softener atau pelembut kain pada handuk karena dapat menyebabkan handuk menjadi bau apek. Pelembut kain memiliki kandungan minyak yang membuat serat handuk terasa lembut. 

Minyak ini dapat membentuk lapisan yang menjebak residu , kotoran, jamur, dan bakteri. Hal inilah bisa menyebabkan handuk menjadi bau apek karena minyak yang terkandung pada pelembut pakaian.

4. Terlalu banyak menggunakan detergen

4. Terlalu banyak menggunakan detergen
Freepik/freepik

Sebagian orang mungkin berpikir bahwa detergen yang banyak bisa menghilangkan bau apek pada handuk. Namun, ternyata terlalu banyak detergen justru dapat membuat handuk menjadi bau apek. 

Detergen yang terlalu banyak akan membuat handuk sulit untuk dibilas. Hal ini bisa menyebabkan residu menumpuk pada handuk dan menarik kotoran, serta pertumbuhan bakteri. Tentu saja hal ini dapat menyebabkan handuk menjadi bau apek.

5. Mesin cuci kotor

5. Mesin cuci kotor
Freepik/freepik

Masalah bau apek tidak hanya disebabkan oleh faktor penggunaan ataupun detergen saja. Penyebab lain handuk berbau apek, yakni mesin cuci yang kotor. 

Mesin cuci yang kotor bisa jadi tempat yang menyenangkan bagi bakteri untuk berkembang biak. Selain bakteri, jamur dan kotoran juga bisa hinggap di mesin cuci yang kotor, sehingga membuat pakaian maupun handuk menjadi bau apek meskipun sudah dicuci.

Nah, itulah beberapa hal yang dapat membuat handuk menjadi bau apek. Jika bau apek tak kunjung hilang, Mama bisa merendamnya dengan air panas dan detergen atau menambahkan bahan yang bisa membuat handuk menjadi harum, seperti minyak esensial lavender, lemon, atau pohon teh.

Semoga informasi ini bermanfaat ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.