Tak Hanya Orang Dewasa, Ini Dia Tanda-Tanda Herpes pada Bayi

Fatal akibatnya jika Mama terlambat mengatasi herpes pada Si Kecil

10 Juli 2020

Tak Ha Orang Dewasa, Ini Dia Tanda-Tanda Herpes Bayi
ksfmradio.com

Bayi masih memiliki kekebalan tubuh yang lemah, maka penting bagi Mama untuk terus menjaga kesehatannya agar selalu terhindar dari virus dan bakteri yang dapat mengancam sistem imun yang ia miliki.

Salah satu virus yang perlu Mama waspadai adalah Virus Herpes Simpleks (VHS). Bukan hanya pada orang dewasa, penyakit herpes juga bisa dialami oleh bayi.

Virus yang satu ini dapat menular melalui kontak kulit, air liur, dan saat seseorang menyentuh benda yang dipegang orang yang terinfeksi. 

Inilah alasan mengapa Mama tidak dianjurkan membiarkan bayi, terutama bayi yang berusia kurang dari enam bulan, untuk dicium sembarang orang. Lepuhan pada kulit atau mukosa pada bibir atau vagina yang terinfeksi herpes adalah sumber infeksi virus VHS.

Virus yang satu ini adalah cikal bakal terjadinya herpes pada Si Kecil. Infeksi herpes pada bayi bahkan dapat terjadi pada bayi baru lahir.

Mama yang terkena herpes berpotensi tinggi untuk menularkannya pada bayinya di masa kehamilan, terutama jika terinfeksi herpes genital di enam bulan masa awal kehamilan. 

Selain itu, virus ini juga dapat menular pada bayi jika Mama yang mengalami herpes melakukan proses persalinan normal melalui vagina. Selain di sekitar mulut, luka melepuh sebagai gejala herpes atau disebut juga cold sores dapat timbul pada hidung, pipi, dan dagu. 

Luka ini sebenarnya dapat sembuh dengan sendirinya. Setelah beberapa hari, luka ini akan pecah, kemudian berbentuk kerak dalam 1-2 minggu.

Nah, agar lebih waspada, Mama sebaiknya mengenali 7 tanda-tanda herpes pada bayi yang sudah Popmama.com rangkum berikut ini:

1. Demam 

1. Demam 
thehealthsite.com

Demam adalah salah satu tanda pasti adanya virus yang menyerang tubuh seseorang. Maka dari itu, jangan pernah sepelekan jika Mama menemukan Si Kecil demam.

Demam yang menandakan adanya gejala herpes tidak akan terjadi seketika, tetapi baru muncul 2-12 hari setelah infeksi.

Oleh karena itu, Mama sebaiknya segera memeriksakan si Kecil ke dokter saat ia demam, jangan tunggu lebih lama lagi. Semakin cepat Mama mengetahui penyebab demam yang dialami bayi, semakin cepat bayi akan mendapatkan pengobatan.

2. Pembengkakan kelenjar getah bening

2. Pembengkakan kelenjar getah bening
healthychildren.org

Meskipun hanya penyakit kulit, herpes juga diketahui dapat berpengaruh pada kelenjar getah bening Si Kecil.

Maka dari itu, penting bagi Mama untuk mencurigai pembengkakan kelenjar getah bening yang terjadi di beberapa bagian tubuh Si Kecil. Sebab, hal tersebut bisa saja menjadi suatu pertanda si Kecil terinfeksi virus herpes.

Editors' Picks

3. Sakit tenggorokan

3. Sakit tenggorokan
babycenter.com

Tanda lainnya yang dapat Mama ketahui ketika Si Kecil sedang mengidap herpes adalah sakit tenggorokan.

Saat bayi belum bisa bicara, Mama perlu mewaspadai setiap perubahan yang terjadi pada dirinya. Sakit tenggorokan yang terjadi akibat virus herpes bisa Mama curigai saat si Kecil tidak mau menyusu, rewel, dan terlihat kemerahan atau radang pada tenggorokannya.

Segera konsultasikan ke dokter, saat si Kecil mengalami hal tersebut.

4. Kulit dan lidah membiru

4. Kulit lidah membiru
clinicalgate.com

Kulit dan lidah yang membiru pada bayi juga bisa menjadi tanda bahwa ia sedang terkena virus herpes.

Jika menemukan kulit dan lidah Si Kecil yang membiru, segeralah ke rumah sakit untuk berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan perawatan yang memadai.

5. Mengalami ruam

5. Mengalami ruam
huggies.com.au

Jangan pernah sepelekan ruam pada kulit bayi.

Ruam bukan hanya pertanda bahwa ia alergi dengan popok yang ia kenakan. Ruam pada kulit bayi juga bisa menjadi salah satu tanda bahwa ia sedang mengalami herpes.

Jika ruam merah terjadi dan disertai dengan bintik-bintik kecil berair, maka jangan pernah memecahkannya ya, Ma! Segeralah hubungi dokter untuk dilakukan penanganan dan pemberian obat yang tepat.

6. Gusi bengkak

6. Gusi bengkak
coolupon.com

Bukan hanya karena ingin tumbuh gigi, gusi bengkak yang Si Kecil alami bisa saja menjadi salah satu ciri bahwa ia sedang mengidap herpes.

Meskipun si Kecil belum bisa mengeluh saat gusinya sedang bengkak, namun Mama masih bisa mengetahuinya saat ia tidak bersemangat saat Mama memberikan ASI padanya.

Mama sebaiknya lebih sensitif terhadap apa yang bayi mama rasakan ya!

7. Air liur yang menetes

7. Air liur menetes
livestrong.com

Ciri penyakit herpes terakhir yang dapat Mama ketahui adalah menetesnya air liur bayi secara berlebihan. Meskipun ia masih bayi, dan air liur yang menetes merupakan hal yang wajar, namun perlu Mama curigai juga jika hal tersebut terjadi terlalu sering pada Si Kecil.

Nah, jika sudah begini lebih baik segera konsultasikan pada dokter ya agar mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut.

Itulah ketujuh tanda-tanda bayi yang terkena herpes. Ternyata bukan hanya orang dewasa saja yang dapat terkena penyakit kulit yang satu ini, bayi mama pun dapat mengalaminya.

Maka dari itu, sebelum terlambat, lakukan pencegahan dan ketahui cirinya sejak dini ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.