Anak 4 Tahun Belum Bisa Bicara, Apa yang Perlu Mama Lakukan?

Perhatikan tanda-tanda ketika anak mengalami keterlambatan bicara

19 Maret 2021

Anak 4 Tahun Belum Bisa Bicara, Apa Perlu Mama Lakukan
Freepik/Alf061

Jika anak mama berusia empat tahun tampaknya terlambat berbicara dibandingkan teman sebayanya, seringkali menimbulkan kecemasan hingga memicu Mama untuk bertanya pada dokter mengenai keterlambatan perkembangan anak.

Mama mungkin ingat bahwa kakaknya yang lebih tua memiliki perkembangan bahasa yang lebih jauh berkembang di usia yang sama, atau mungkin berbicara dalam kalimat dua atau tiga kata pada usia dua tahun dengan mudah.

Dan seiring berjalannya waktu, ketakutan Mama bisa berubah menjadi panik. Perlu diketahui bahwa setiap anak tumbuh dan belajar dengan kecepatan kemampuannya sendiri, dan kisaran normalnya cukup luas.

Namun tetap ada baiknya untuk mengetahui tanda-tanda keterlambatan bicara pada anak usia empat tahun. Kali ini Popmama.com akan membahas seputar anak 4 tahun belum lancar bicara dan apa yang harus Mama lakukan.

1. Kemampuan bicara anak pada usia tertentu

1. Kemampuan bicara anak usia tertentu
Freepik/prostooleh

Tidak ada tenggat waktu bagi seorang anak untuk mulai berbicara atau menggunakan kalimat lengkap. Tetapi kebanyakan anak mencapai kemampuan berbicaranya dan bahasa pada usia tertentu. Selain itu juga perhatikan jika anak mungkin kehilangan keterampilan yang telah mereka pelajari.

Beri tahu dokter jika anak tidak dapat melakukan beberapa hal berikut:

Pada usia 3 tahun, anak-anak biasanya:

Bicaralah dalam kalimat pendek, dapat mengenali bagian tubuh, dan membuat kata jamak

Pada usia 4 tahun, anak-anak biasanya:

  • Dapat menceritakan kisah sederhana dan mengingat sajak pendek
  • Gunakan kalimat yang terdiri dari sekitar lima kata
  • Gunakan "aku" dan "kamu" dengan benar

Pada usia 5 tahun, anak-anak biasanya:

  • Dapat memahami perintah dua bagian dengan preposisi ("di bawah" atau "di")
  • Dapat memberikan nama depan dan belakangnya
  • Bisa menggunakan bentuk jamak atau bentuk lampau dengan cara yang benar
  • Ajukan pertanyaan seperti "Mengapa?" atau "Siapa?"
  • Bicarakan tentang apa yang anak lakukan di hari itu

Editors' Picks

2. Penundaan kemampuan bahasa dan ucapan

2. Penundaan kemampuan bahasa ucapan
Pixabay/PublicDomainPictures

Masalah-masalah ini adalah jenis keterlambatan perkembangan yang paling umum pada balita. Kedengarannya mirip, tetapi itu adalah jenis masalah yang berbeda. Ucapan berarti suara yang keluar dari mulut anak.

Anak yang mengalami keterlambatan bicara mungkin gagap atau kesulitan mengucapkan kata-kata dengan benar. Sedangkan bahasa mengacu pada arti suara dan gerak tubuh. Anak dengan masalah bahasa mungkin kesulitan mengekspresikan diri atau memahami orang lain.

Kemungkinan penyebab, penundaan dalam keterampilan ini dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk:

  • Masalah dengan lidah anak atau langit-langit mulutnya, yang membuatnya sulit untuk mengeluarkan suara dan kata-kata
  • Kehilangan pendengaran, anak yang pernah mengalami banyak infeksi telinga dapat mengalami masalah pendengaran.
  • Kurangnya stimulasi, anak belajar berbicara untuk ikut serta dalam percakapan. Lingkungan memainkan peran penting dalam perkembangan bicara dan bahasa. Pengabaian, atau kurangnya stimulasi verbal dapat menghalangi kemampuan anak dalam berbicara dan bahasa
  • Ketidakmampuan belajar
  • Gangguan perkembangan, seperti cerebral palsy atau gangguan spektrum autisme

3. Mendiagnosis keterlambatan bicara

3. Mendiagnosis keterlambatan bicara
Freepik/Seventyfour

Karena perkembangan balita berbeda, membedakan antara keterlambatan dan gangguan bicara atau bahasa menjadi tantangan tersendiri bagi orangtua.

Dilansir dari Healthline.com, antara 10 dan 20 persen anak usia dua tahun terlambat mengembangkan bahasa, dengan anak laki-laki tiga kali lebih mungkin berisiko masuk ke dalam kelompok ini.

Sebagian besar sebenarnya tidak memiliki gangguan bicara atau bahasa, dan terjebak pada usia 3 tahun. Dokter anak akan mengajukan pertanyaan tentang kemampuan berbicara dan bahasa balita serta perkembangan dan perilaku lainnya.

Selain itu dokter akan memeriksa mulut, langit-langit, dan lidah anak, dan juga ingin memeriksa pendengaran balita. Meskipun anak tampak responsif terhadap suara, mungkin ada gangguan pendengaran yang membuat kata-kata terdengar kacau.

Bergantung pada temuan awal, dokter anak mungkin merujuk anak agar ke spesialis lain untuk evaluasi yang lebih menyeluruh. Ini mungkin termasuk:

  • Audiolog
  • Ahli Patologi Wicara-Bahasa
  • Ahli Saraf
  • Layanan Intervensi Dini

4. Mengobati keterlambatan bicara pada balita

4. Mengobati keterlambatan bicara balita
Freepik/Fwstudio

Umumnya setelah anak didiagnosa dengan keterlambatan bicara, Mama bisa mendaftarkan anak pada terapi dan penanganan lainnya yang mampu mengatasi permasalahan pada perkembangannya seperti berikut ini:

Terapi wicara-bahasa

Alternatif pertama yang bisa menjadi pilihan adalah terapi wicara-bahasa. Jika bicara adalah satu-satunya keterlambatan perkembangan pada anak, ini mungkin satu-satunya pengobatan yang diperlukan.

Ini menawarkan solusi yang tepat, dengan penanganan dini, anak mungkin memiliki kemampuan bicara yang normal pada saat mereka masuk sekolah.

Terapi wicara-bahasa juga bisa efektif sebagai bagian dari keseluruhan rencana perawatan anak jika ada diagnosis lain. Terapis wicara-bahasa akan bekerja secara langsung dengan anak, serta menginstruksikan Mama tentang cara membantu.

Layanan penanganan dini

Masih dilansir dari Healthline.com, penelitian menunjukkan bahwa keterlambatan bicara dan bahasa pada usia 2 1/2 sampai 5 tahun dapat menyebabkan kesulitan membaca di sekolah dasar.

Keterlambatan bicara juga dapat menyebabkan masalah dengan perilaku dan sosialisasi. Dengan diagnosis dokter, anak yang berusia 4 tahun mungkin memenuhi syarat untuk penanganan dini sebelum mulai bersekolah.

Mengobati kondisi yang mendasarinya

Jika keterlambatan bicara terkait dengan kondisi yang mendasari, atau terjadi dengan gangguan lain yang berdampingan, penting juga untuk mengatasi masalah tersebut. Ini mungkin termasuk:

  • Bantuan untuk masalah pendengaran
  • Mengoreksi masalah fisik dengan mulut atau lidah
  • Penanganan yang berhubungan dengan terapi
  • Terapi fisik
  • Terapi analisis perilaku terapan
  • Manajemen gangguan neurologis

5. Apa yang bisa Mama lakukan untuk mendorong kemampuan berbicara balita

5. Apa bisa Mama lakukan mendorong kemampuan berbicara balita
Freepik/Katemangostar

Selain menangani dengan cara di atas, Mama juga bisa membantu anak dalam mendorong kemampuan berbicaranya. Berikut adalah beberapa cara untuk mendorong kemampuan berbicara balita:

  • Selalu ajak si Kecil berbicara, meskipun hanya untuk menceritakan apa yang Mama lakukan.
  • Gunakan gerakan dan arahkan ke objek saat Mama mengucapkan kata-kata yang sesuai. Mama dapat menunjuk dengan bagian tubuh, nama seseorang, mainan, warna, atau benda yang Mama lihat saat berjalan-jalan.
  • Bacakan dongeng untuk balita, serta tunjukkan gambar-gambar yang ada di buku cerita.
  • Nyanyikan lagu sederhana yang mudah diulang.
  • Berikan perhatian penuh saat berbicara dengan anak. Bersabarlah saat balita mencoba berbicara dengan Mama.
  • Saat seseorang bertanya kepada anak, jangan berusaha menjawabnya biarkan anak melatih berbicaranya.
  • Bahkan jika Mama mengantisipasi kebutuhan anak, beri anak kesempatan untuk mengatakannya sendiri.
  • Minta anak untuk mengulangi kata-kata dengan benar daripada langsung mengkritik kesalahan.
  • Biarkan si Kecil berinteraksi dengan anak yang memiliki kemampuan bahasa yang baik.
  • Ajukan pertanyaan dan berikan pilihan, berikan banyak waktu anak untuk menanggapi.

Sangat mungkin jika tidak ada yang salah, dan mungkin anak akan mendapatkan kemampuannya di waktunya sendiri. Namun terkadang keterlambatan bicara bisa menandakan masalah lain, seperti gangguan pendengaran atau keterlambatan perkembangan lainnya.

Jika demikian, penanganan dini adalah yang terbaik. Jika anak tidak mencapai tonggak kemampuan bicara sesuai, buatlah janji dengan dokter anak. Sementara itu, teruslah ajak anak berbicara, membaca, dan bernyanyi untuk mendorong kemampuan bicara si Kecil.

Berikut itu informasi tentang anak 4 tahun belum lancar bicara yang Mama bisa ketahui.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.