5 Kelainan Tali Pusat Ini Berbahaya untuk Janin dalam Kandungan

Kelainan juga bisa terjadi pada tali pusat selama kehamilan

12 November 2018

5 Kelainan Tali Pusat Ini Berbahaya Janin dalam Kandungan
ultimatelifestylist.com

Selama masa kehamilan, ibu hamil terkadang jarang sekali memikirkan kondisi tali pusat. Tali pusat merupakan penghubung antara janin dengan plasenta, sehingga janin bisa mendapatkan makanan berupa nutrisi dan oksigen untuk bernapas. 

Namun, perlu Mama ketahui kalau tali pusat juga bisa bermasalah alias memiliki kondisi yang tidak normal. Masalah yang terjadi pada tali pusat tentunya sangat berbahaya bagi pertumbuhan dan perkembangan janin selama kehamilan. 

Ibu hamil dengan kondisi tali pusat yang bermasalah terkadang tidak merasakan apa-apa. Hanya saja gerakan janin semakin lama terasa berkurang. 

Gerakan janin menjadi tidak lagi aktif bisa terjadi bila kondisi tali pusat sudah cukup parah. Saat hal ini terjadi, ada baiknya untuk segera berkonsultasi ke dokter untuk mengetahui kondisi kehamilan yang lebih akurat. 

Untuk Mama yang ingin mengetahui beberapa kelainan yang bisa terjadi pada tali pusat, berikut rangkuman dari Popmama.com

1. Kelainan ukuran tali pusat

1. Kelainan ukuran tali pusat
newkidscenter.com

Perlu Mama tahu nih kalau tali pusat bisa mengalami kelainan ukuran. Rata-rata panjang tali pusat yang normal itu sekitar 50-80 cm dengan kondisi diameter 1-2 cm. 

Jika panjang tali pusat tidak mencapai 50 cm, kondisi seperti ini akan membuat ibu hamil berpotensi mengalami kesulitan saat melahirkan. Potensi kesulitan seperti ini bisa terjadi karena ukuran tali pusat yang terlalu pendek. Bisa juga dikarenakan diameternya kecil, sehingga aliran oksigen dan nutrisi yang diterima oleh janin tidak begitu optimal. 

Bila ukuran tali pusat terlalu panjang dari ukuran rata-rata, berpotensi membahayakan juga karena dapat melilit leher janin. Bila janin terlilit tali pusat sebanyak satu kali, proses persalinan masih bisa dilakukan secara normal dengan kemungkinan 90 persen.

Namun, saat janin sudah terlilit tali pusat sebanyak dua kali, kemungkinan melakukan proses persalinan secara normal hanya 50 persen. Banyaknya jumlah lilitan terhadap tali pusat yang terjadi di dalam kandungan justru akan semakin memperkecil potensi untuk melahirkan secara normal.  

2. Kelainan pembuluh

2. Kelainan pembuluh
himamaus.com

Kelainan pembunuh ini disebut juga dengan single umbilical arteri. Normalnya tali pusat terdiri dari 2 arteri dan 1 vena, namun ibu hamil yang berada pada kondisi single umbilical arteri hanya memiliki 1 arteri dan 1 vena. 

Jumlah pembuluh yang kurang pada tali pusat ini menjadi sebuah pertanda mengenai kelainan terhadap ibu hamil beserta janin di dalam kandungannya. Kelainan pembuluh ini bisa terdeteksi pada usia kehamilan 16 minggu. Pemeriksaan bersama dokter dapat menggunakan pemeriksaan USG 3 atau 4 dimensi. 

Baca juga: 7 Fakta Kesehatan Tentang Tali Pusar yang Wajib Diketahui

Baca juga: Tragis, Seorang Anak Meninggal Akibat Tercekik Tali Ayunan Adiknya!

Editors' Picks

3. Kondisi tali pusat terpuntir

3. Kondisi tali pusat terpuntir
medscape.com

Jika Mama pernah melihat sebuah tali yang tersimpul mati, ini juga bisa terjadi pada tali pusat karena memungkinkan untuk terpuntir. 

Tali pusat dapat terpuntir karena janin di dalam kandungan terlalu banyak bergerak apalagi kalau gerakannya tidak terkontrol. Biasanya tali pusat dalam kondisi terpuntir sulit sekali dideteksi USG, sehingga saat dibiarkan begitu saja sangat berbahaya bagi janin. 

Tali pusat terpuntir dapat menyebabkan aliran darah terjepit, sehingga berdampak buruk dan menyebabkan janin kehilangan nyawanya. Bila tali pusat terpuntir disaat janin sudah cukup dikatakan matang, maka ada baiknya untuk segera dilahirkan.

4. Tumor

4. Tumor
samen-zwanger.nl

Tumor pada tali pusat bisa menjadi pertanda jika ada kelainan pada janin. Kehadiran tumor selama masa kehamilan pun mendesak pembuluh darah janin. 

Ibu hamil sebenarnya dapat mendiagnosa terhadap kelainan tumor pada tali pusat, namun tidak ada tindakan yang bisa dilakukan oleh dokter untuk menangani masalah ini. Belum ada cara yang bisa mengatasi kondisi seperti ini, apalagi saat usia kehamilan kurang dari 34 minggu.

Baca juga: 8 Cara Tepat Merawat Tali Pusar Bayi Hingga Puput

Baca juga: Menunda Pemotongan Tali Pusar, Selamatkan Ribuan Nyawa Bayi Prematur

5. Prolaps tali pusat

5. Prolaps tali pusat
samacharlive.com

Prolaps tali pusat yaitu kondisi di mana tali pusat keluar dari vagina pada saat kantung ketuban pecah sebelum bayi memasuki jalan lahir. Kelainan tali pusat ini bisa terjadi 1:300 dari kelahiran bayi yang ada. 

Ibu hamil yang mengalami kondisi ini biasanya akan merasakan sesuatu yang aneh pada vaginanya. Jika merasa ada yang aneh, ada baiknya segera memeriksakan diri ke dokter kandungan. 

Bila memang sudah memasuki trimester akhir, demi menyelamatkan janin yang mengalami prolaps tali pusat agar segera ditangani. Bahkan ada peluang untuk melakukan persalinan caesar. 

Topic: